Thursday, March 31, 2011

Realiti - kenyataan 4


Realiti atau kenyataan bila dikaitkan dengan kebenaran atau sebaliknya, akan sentiasa menimbulkan suatu pertanyaan, kerana lazimnya sesuatu yang dikatakan realiti, sebenarnya masih lagi boleh lagi dihuraikan, dipertimbangkan atau dipertikaikan akan kaitannya dengan kebenaran.

Sebagaimana filem-filem yang penuh dengan efek-efek mahupun jalan ceritanya yang digarap dengan begitu mendalam yang dilihat dilayar-layar wayang, membuat akan sesuatu yang digambarkan kelihatan hidup dalam dunia yang realiti sehingga mampu menghasilkan tindak-balas dari perasaan penontonnya seperti menitiskan air-mata dan lain-lain atau mahupun seperti pengaruh sesuatu genre musik yang menghasilkan tindak-balas yang digayakan seterusnya dalam kehidupan pendengarnya sehingga disangkakan itulah realiti kewujudan suatu seni yang wajar dihidupkan sedangkan itu semua hanya efek-efek yang ditimbulkan. Sebegitulah seterusnya kepada banyaknya perkara-perkara dalam kehidupan seharian insan yang mana disangkanya adalah realiti sedangkan itu hanya ilusi atau efek-efek dalam kehidupan yang terhasil dari delusi.

Dunia hari ini sebenarnya telah menyaksikan sebahagian besar sejarah terdahulu atau sejarah yang akan dibina diatas realiti yang terhasil dari efek delusi. Delusi adalah suatu persepsi atau tanggapan yang diwujudkan didunia nyata sedangkan itu adalah suatu yang tidak berasas, belum ada kepastian atau bukan kebenaran. Contoh realiti yang dibentuk oleh delusi yang begitu banyak tercatit dalam sejarah adalah seperti seorang pemimpin sesebuah negara yang menganggap dengan memperhebatkan kegiatan ketenteraannya dengan menawan sewenang-wenangnya negara-negara jiran atau yang lemah, maka negara tersebut digeruni serta banyaknya wilayah-wilayah yang berada dibawah kekuasaannya namun kesan realiti sebenarnya dari delusi ini adalah peperangan dan permusuhan yang tidak henti-henti dimana-mana sahaja dan membawa musibah samada untuk rakyat negara tersebut mahupun rakyat negara-negara yang diserang.

Sebegitu juga dengan contoh yang berlaku saban waktu diseluruh dunia dengan angka berbillion-billion insan mengalami realiti yang tercipta oleh delusi iaitu seperti mempercayai akan adanya kuasa-kuasa ghaib disebalik objek-objek seperti patung-patung, lalu menyembahnya atau lantaran hanya mengejar kebendaan sehingga tidak disedari akan realiti dirinya mendambakan seluruh kehidupannya pada kebendaan yang dikejari.

Manakala contoh-contoh kecil yang berlaku akan gangguan delusi yang berlaku saban waktu pada individu-individu adalah seperti seseorang yang merasa dirinya hebat lalu membawa penampilan realiti akan kesombongannya, seseorang yang merasa begitu sayang kepada hartanya serta takut keterlaluan akan kekurangan hartanya membuat realiti dirinya sebagai seorang yang kedekut, merasa akan dirinya penuh berilmu lalu memandang rendah pada pihak lain, merasa disihir orang, dirinya diintip dan diekori oleh sesuatu dan lain-lain. Hari ini juga dimana dengan segala alat komunikasi terkini seperti dengan laman-laman social dimana setiap detik boleh berkomunikasi dengan pihak lain samada yang digemari atau dibenci membuat insan mudah sahaja mendapat gangguan delusi seperti contohnya seseorang merasa dicintai oleh seseorang yang baru dikenali dari sebuah laman social (facebook dan lain-lain) sedangkan dirinya hanya dipermain-mainkan, seseorang merasa dirinya diperli atas sesuatu tulisan dan atau juga kepada perkara-perkara yang lain-lain.

Pertanyaan dan kajian akan kewujudan sesuatu yang realiti yang dikaitkan dengan kebenaran dengan sesuatu yang disebaliknya adalah suatu pertanyaan sedari dahulu lagi terutamanya buat mereka yang mencari-cari pengertian akan sebenarnya kewujudannya didunia ini tidak kira dibenua mana pun. Ianya boleh dikatakan suatu yang wajar difikirkan oleh sesiapa sahaja tidak kira apa status atau siapa diri mereka kerana proses berfikir bukan sahaja milik sesuatu pihak namun dalam pada itu, perlunya suatu petunjuk untuk menuju kearah yang dikatakan kebenaran kerana tanpa petunjuk yang sebenar maka jadilah seperti contohnya bila diperkatakan alam batin, terdapat mereka yang menganggap atau menafsirkan hanya sebagai alam yang penuh ilmu-ilmu sihir, jin-jin dan lain-lain kerana maklumat yang salah sedangkan maksud alam batin adalah suatu penyataan meluas tentang alam disebalik alam zahir.

Dan sayugia dikatakan untuk penganut agama Islam, agama Islam adalah sebagai suatu petunjuk dan penyata kepada segala apakah yang dikatakan sebagai kebenaran serta bagaimanakah hidup menuju kearah kebenaran, seperti akan kewujudan insan dialam semula-jadi dengan fitrahnya dimana antara alam zahir dan batin dan seterusnya kepada akan kuasa sebenar yang berkuasa diatas segala sebab-sebab terjadinya sesuatu dialam ini. Disamping itu juga, sekiranya ajaran agama Islam diamalkan dengan sempurna, ianya dapat melindungi diri dari gangguan delusi yang mampu mencipta realiti palsunya, seperti contohnya seseorang yang bersolat 5 waktu sehari dengan penuh tertib dan khusyuk dapat membuat fikirannya tenang dan ini seterusnya melindungi fikirannya dari mengalami gangguan-gangguan delusi.


Bersambung...

Saturday, March 26, 2011

Realiti - kenyataan 3


Suasana memainkan peranan utama buat apakah yang dikatakan kewujudan suatu realiti kehidupan kerana kesan yang timbul darinya. Diatas pengaruh suasana juga, apa yang dikatakan realiti itu mampu sahaja berubah dari masa kesemasa. Suasana akan seseorang insan, sekelompok masyarakat mahupun keperingkat global seterusnya adalah pencorak bentuk realiti dimasa hadapan. Bak diibaratkan saiz pakaian dengan saiz tubuh-badan yang mana saiz pakaian terpaksa mengikut saiz tubuh-badan, sebegitulah kewujudan sesuatu realiti itu terpaksa mengikut akan suasana yang wujud.

Suasana mencipta akan kewujudan realiti adalah contohnya seperti suasana kehidupan sekitar yang penuh kemungkaran tanpa beradab akan menghasilkan realiti masyarakat yang bergelumbang dengan kemaksiatan dan gejala buruk social yang teruk, disamping kehidupan yang penuh bermasaalah dan penuh ketakutan. Sebaliknya, suasana kehidupan sekitar penuh kebaikan, adab-sopan, tolong-menolong, hormat-menghormati serta sentiasa berpesan-pesan kearah kebaikan akan menghasilkan realiti masyarakat yang hidup dalam keharmonian atau menuju kearah kehidupan yang aman-damai.

Hari ini, dengan adanya segala peralatan modern yang semakin canggih dari hari kehari, seluruh pergerakan atau komunikasi antara insan seluruh dunia seakan mampu dilakukan hanya dengan satu tekanan jari sahaja, dibandingkan dengan suatu ketika dahulu yang amat payah untuk insan bergerak dari suatu daerah kesuatu daerah, dari suatu benua kesuatu benua mahupun begitu payah komunikasi antara insan. Hatta kepada perkara-perkara yang lain seperti dari berbagai bentuk perniagaan, penyampaian media-media samada berbentuk berita atau hiburan dan seterusnya kepada penyebaran bentuk-bentuk pemikiran seperti sesuatu idealisme, luahan minda-minda, bahan-bahan kreativiti dan seterusnya, hari ini mampu tersebar dan berligar dimana-mana sahaja sudut bumi dengan sekelip mata.

Dan ini tentunya membuat sesuatu suasana sebagaimana yang dihajati oleh sesetengah pihak, mudah tersebar dan wujud dimana-mana dan seterusnya terciptalah suatu realiti kehidupan darinya. Contohnya bentuk suasana sesuatu kehidupan yang bebas yang dirakamkan difilem-filem lalu filem-filem tersebut disebarkan diseluruh sudut dunia, dimana seterusnya mempengaruhi akan kewujudan realiti kehidupan yang bebas dimana-mana. Atau contohnya bentuk sesuatu suasana masyarakat yang hidup dalam keamanan dan keadilan, yang tersebar dimana-mana dan ini seterusnya mempengaruhi akan masyarakat-masyarakat ditempat-tempat lain untuk juga berusaha keatas kewujudan realiti adanya keamanan dan keadilan.

Semuanya berada antara yang hak dan batil dan masing-masing cuba mengambil tempatnya dalam membentuk apakah yang dikatakan kewujudan suatu realiti dimana samada yang hak dan batil dicampur-adukkan atau adanya pertembungan dalam perbezaan antara keduanya. Dalam mana juga, ramai yang tidak menyedari bahawa realiti diri mereka sedang dibentuk atau dicorak oleh sesuatu saban waktu lantaran suasana kehidupan yang mereka lalui seperti contohnya suasana kehidupan kini ramainya para remaja yang duduk berjam-jam sehari didepan komputer atau telefon bimbit dengan talian internetnya tanpa sesuatu yang bermanfaat, tidak menyedari akan realiti diri mereka iaitu minda mereka telah dikuasai oleh sesuatu dan seterusnya realiti kehidupan mereka tercorak dari situ.

Seperti suasana kehidupan yang hanya mengejar kebendaan atau hanya yang zahir menyebabkan ramai yang tidak menyedari akan tekanan batin atau kekosongan rohanian kerana tidak diendahkan faktor ini, dimana atas tekanan-tekanan batin atau kekosongan rohanian ini seterusnya membuat akan kegelisahan jiwa dan juga menghasilkan suatu realiti mentaliti insan yang tidak berakhlak, tiada semangat tolong-menolong, masing-masing hanya mementingkan diri sendiri dan tindas menindas antara satu sama lain menjadi suatu perkara yang lumrah.

Realiti adalah suatu yang nyata namun begitu, sesuatu yang dikategorikan sebagai sesuatu yang nyata wajar sahaja berubah maknanya bila dikaitkan antara sesuatu yang zahir iaitu sesuatu yang dicapai dengan panca-indera luaran seperti pandangan, pendengaran atau sentuhan, dengan sesuatu yang batin seperti perasaan dalaman atau pemikiran seseorang insan.

Kekadang juga, dari suasana yang wujud, timbulnya suatu yang dikatakan realiti tetapi hakikat sebenarnya itu bukan realiti, hanya ilusi atau realiti yang dibentuk dari delusi seperti contohnya kesan dari suasana yang panas terik menghasilkan pandangan fata-morgana, iaitu kelihatan realiti adanya tasik atau tompokan air melalui panca-indera pandangan sedangkan itu bukanlah realiti, hanya wujud kerana pantulan dari cermin yang terhasil dari udara panas (sebegitulah suasana duniawi mampu menghidang suatu kehidupan yang ramai menyangka itulah realiti kehidupan yang dicari, sedangkan semua itu hanyalah ilusi yang membuat waktu-waktu kehidupan didunia yang singkat ini terbuang kosong dan kerugian).


Bersambung...

Friday, March 11, 2011

Realiti - kenyataan 2


Insan, sebenarnya sesejak lahir kedunia ini, belajar untuk memahami dan merumuskan apakah realiti buat dirinya. Rumusan-rumusan ini adalah dibina dari segala data yang diambil dari persekitaran kehidupannya melalui panca-inderanya dan data-data ini akan setiap waktu berkembang dan menjadi pengalaman serta pengetahuan buat dirinya.

Data-data ini adalah seperti contohnya cara pemakanan, fashion-fashion pakaian yang digayakan atau cara pemakaian seharian, reka-bentuk atau cara penempatan kediaman, informasi atau maklumat samada dari bentuk klasik atau modern, pekerjaan atau pengajian yang dilakukan atau diusahakan, hiburan serta pengaruhnya dalam kehidupan seharian, amal-ibadat dalam mengikut kepercayaan, amal kebajikan yang dihidupkan disesuatu tempat, mungkar yang ada dipersekitaran dan seterusnya.

Dalam pada itu, insan bukanlah suatu robot yang mana hanya mengumpul segala data dan analisa serta rumusan yang disimpulkan hanya mengikut data-data yang disimpan tetapi sebaliknya insan akan menganalisa dan kemudian merumus segala data-data yang diperolehi dengan perasaannya seperti keyakinan, keperluan atas sesuatu, kehendak diri, hajat atau cita-cita, tekanan-tekanan emosi, kebencian, kerisauan dan sebagainya.

Atas itu, untuk kesimpulan apakah bentuk sesuatu realiti yang wujud serta apakah realiti yang dihajati atau digusari buat masa hadapan, maka terdapat perbezaan diantara insan-insan dimana sahaja, disamping tidak dinafikan wujudnya persamaan kolektif seperti suatu masyarakat membuat kesimpulan yang sama buat bentuk sesuatu realiti tetapi berbeza dengan masyarakat yang lain.

Contohnya bentuk suatu realiti buat seorang kanak-kanak atau remaja adalah tidak sama dengan mereka yang dewasa dan telah memikul tanggung-jawab sebagai ayah atau ibu. Pada sikanak-kanak, realiti dunianya mungkin hanya berkisar tentang alam persekolahannya, teman-teman sebaya serta barang-barang permainan atau hiburanya tetapi buat siayah atau siibu, dunia realitinya adalah penuh tugas dan tanggung-jawab yang perlu diuruskan saban waktu.

Untuk realiti dimasa hadapan, sikanak-kanak mungkin mahu dikatakan dalam kategori mereka yang berjaya mengikut realiti apa yang disimpulkan melalui alam persekitaran serta perkara-perkara yang mempengaruhinya, atau mungkin sikanak-kanak mahu mengubah realiti apa yang dikatakan kategori mereka yang berjaya kerana tekanan-tekanan hidup yang dialami seperti contohnya pemberontakan jiwa kanak-kanak yang lahir dari keluarga pincang sedangkan orang-tuanya adalah berjawatan tinggi, anak-anak luar nikah yang diketawakan oleh masyarakat sekelilingnya sedangkan itu bukan kesalahannya, anak-anak yang hidup dialam peperangan yang kehilangan ahli keluarganya serta sebahagian tubuh-badannya dan atau sebab-sebab lainnya.

Sedang bentuk realiti masa hadapan buat mereka yang telah dewasa atau telah memikul tanggung-jawab sebagai ayah atau ibu, mungkin bukan lagi untuk cita-cita sebagaimana dialam kanak-kanaknya tetapi lebih daripada kesan kehidupan yang ada dan bagaimana kehidupan tersebut diteruskan. Samada dirinya telah mencapai apa yang dikatakan kategori mereka yang berjaya atau tidak, yang utama adalah bagaimana dirinya dapat meneruskan kehidupannya disamping sentiasa dapat menguruskan segala tanggung-jawab yang dipikulnya.

Sebegitu juga contohnya sekelompok masyarakat yang menetap dipendalaman yang jauh dari komunikasi dengan dunia luarnya seperti didesa-desa pinggir rimba mahupun didalam rimba, tentu jauh berbeza pandangan sudutnya tentang apakah bentuk suatu realiti akan kehidupan yang dilalui dengan sekelompok masyarakat yang tinggal dikota besar.

Dan mungkin untuk bentuk realiti masa hadapan, generasi mereka yang menetap dipendalaman hutan tersebut mahu merubah keadaan mereka untuk menjadi kalangan kategori mereka yang dikatakan maju atau modern, sedang mungkin generasi mereka yang tinggal dikota-kota besar pula mencari-cari suatu realiti hidup yang damai dari hiruk-piruk kota serta tekanan hidup disitu seperti mengambarkan sebagaimana damainya kehidupan didesa-desa atau kehidupan yang jauh dari segala beban-beban yang menekan jiwa.

Perbezaan-perbezaan akan apakah bentuk suatu realiti serta apakah realiti yang dihajati adalah suatu perkara yang lumrah dimana-mana namun yang menjadi persoalannya adalah kesan yang dibawa dari sesuatu realiti yang wujud serta realiti yang dihajati buat masa hadapan.Terutamanya buat mereka yang mempercayai akan realiti adanya hari selepas kematian, kerana realiti kematian serta perhitungan selepas kematian adalah sesuatu yang amat perit serta bukan suatu yang mudah untuk dilalui.

Bersambung...

Thursday, March 10, 2011

Realiti - kenyataan 1

Apakah realiti serta apakah kaitannya dengan kehidupan seharian dari seorang individu sehingga kepada sekelompok masyarakat. Apakah makna suatu realiti buat kehidupan disesuatu tempat dan zaman seperti diabad-abad silam, abad ini mahupun abad mendatang serta apakah pengaruh yang menghasilkan pemaknaan akan sesuatu yang dikatakan realiti tersebut?

Lazimnya diketahui bahawa realiti atau kenyataan adalah bermakna sesuatu yang nyata atau jelas dari sudut pencapaian panca-indera insan seperti melalui penglihatan, pendengaran, bau-bauan dan lain-lain mahupun sesuatu yang didalam kemampuan pengiraan insan seperti segala yang dapat diukur, dinamakan, dibentuk dan lain-lain dan serta juga sesuatu yang dapat dirumuskan secara logik atau rasional melalui bahasa, lukisan, ukiran dan sebagainya. Dalam kata lain, realiti atau kenyataan lazimnya adalah sesuatu yang benar-benar wujud bersama bukti diatas fakta-fakta kebenaran akan kewujudanya.

Namun apakah semua yang wujud itu benar-benar terbukti kebenarannya sedangkan lumrahnya bila dikatakan realiti akan sesuatu kehidupan atau keadaan, berbagai-bagai pihak akan membawa fakta-faktanya tersendiri yang berbeza antara satu sama lain dalam merumus apakah sesuatu yang dikatakan realiti. Seperti contohnya sesuatu kes yang berjalan dimahkamah dimana masing-masing iaitu pihak pendakwa dan pihak yang didakwa akan meletakan fakta-fakta masing-masing untuk pihak hakim serta para juri mengadili dan memutuskan apakah realiti akan kejadian dalam sesuatu kes tersebut (dimana kekadang terjadi kes-kes pihak bersalah dilepaskan atau sebaliknya iaitu pihak yang tidak bersalah tersilap dihukum).

Keadaan dimana terjadinya kebenaran bercanggah dengan fakta-fakta atau kebenaran bercanggah dengan apa yang dirumus serta difahami, memerlukan pertanyaan pertamanya akan apakah yang dimaksudkan akan kebenaran itu sendiri. Dan apakah yang dimaksudkan akan sesuatu kebenaran ini sebenarnya mampu memberi kesan kepada apakah yang dikatakan realiti atau kenyataan, buat seseorang individu atau sekelompok masyarakat mahupun juga buat penghuni dunia keseluruhannya.

Kewujudan sesuatu yang dikatakan realiti atau kenyataan adalah juga dicipta oleh insan kesan seperti dari cita-rasa, fikiran, tindak-balas, reaksi, sikap atau mentaliti, pegangan atau kepercayaan, persepsi atau sangkaan dan seterusnya, iaitu samada sesuatu yang berbentuk kebaikan atau sebaliknya. (Hanya-sanya sebagai seorang muslim, wajar memahami dahulu akan perbezaaan makna lafas dengan makna hakikat dimana makna lafas adanya ikhtiar buat insan kerana dunia ini “darul asbab“ - iaitu terjadinya sebab-sebab adalah ujian buat insan didunia ini- tetapi dalam itu, wajar pertama-tamanya mempercayai akan hakikat takdir bahawa semuanya terjadi dibawah ketetapan dari Tuhan yang esa)

Contohnya realiti yang dicipta oleh insan adalah seperti suatu kemalangan berlaku dimana pemandunya cedera parah kerana kepalanya terhantuk cermin kereta lantaran tidak memakai tali-pinggang kalendar, sedangkan dalam kes pelanggaran yang sama, pemandunya kurang mengalami kecederaan kerana memakai tali-pinggang kalendar. Atau kereta yang dipandunya tiada mempunyai ciri-ciri keselamatan bila terjadinya kemalangan kerana direka oleh syarikat kereta yang hanya mementingkan keuntungan semata-mata, berbanding dengan kereta-kereta yang dikeluarkan oleh syarikat kereta yang mengutamakan keselamatan pembeli kereta buatannya.


Segala unsur-unsur yang dihidupkan dialam persekitaraan, berkemampuan menghasilkan realiti kehidupan seperti yang membawa keburukan contohnya unsur yang menyebabkan terjadinya banyak perzinaan dimana seterusnya menghasilkan realiti anak-anak luar nikah yang dibuang atau dibunuh, terjadinya perceraian yang tinggi statistiknya kerana realiti kehidupan yang bebas antara bukan muhrim seperti perhubungan dengan social-net iaitu facebook dan lain-lain, tingginya kes-kes tekanan jiwa kerana realiti kehidupan yang menghimpit jiwa, kebuluran atau kelaparan disesuatu tempat kerana realiti mereka-mereka yang kaya tidak mengeluarkan zakat untuk membantu mereka yang tidak berkemampuan atau kerajaannya tidak cekap mengurus rakyatnya, penderitaan mahupun kematian kerana realiti akan keadaan tegang atau perang yang meletus dan seterusnya.

Sebegitu juga unsur-unsur dipersekitaran yang membawa kepada realiti kebaikan seperti suasana kehidupan yang sihat menghasilkan realiti insan-insan yang lebih ceria, alam pekerjaan yang tidak menekan samada dari jenis pekerjaan itu sendiri atau masa pekerjaan yang seimbang dengan masa yang diluahkan untuk diri serta keluarga menghasilkan realiti kehidupan insan yang lebih tenang dan bahagia, adap-adap akhlak yang dijaga menghasilkan realiti kehidupan yang lebih harmoni antara satu sama lain, berpesan-pesan kearah kebaikan menghasilkan insan-insan yang ada perasaan akan bertanggung-jawab dan seterusnya.


Bersambung...


Friday, March 04, 2011

Modern Times - Charlie Chaplin



Part - 2
Part - 6


Modern Times (1936) portrays Chaplin as a factory worker, employed on an assembly line. After being subjected to such indignities as being force-fed by a "modern" feeding machine and an accelerating assembly line where Chaplin screws nuts at an ever-increasing rate onto pieces of machinery, he suffers a mental breakdown that causes him to run amok throwing the factory into chaos. Chaplin is sent to a hospital. Following his recovery the now unemployed Chaplin is arrested as an instigator in a Communist demonstration since he was waving a red flag that fell off a delivery truck (Chaplin intended to return the flag to the driver). In jail, he accidentally eats smuggled cocaine, mistaking it for salt. In his subsequent delirious state he walks into a jailbreak and knocks out the convicts. He is hailed a hero and is released.

Released after foiling a prison break, he makes the acquaintance of orphaned gamine and becomes her friend and protector. He takes on several new jobs for her benefit, but every job ends with a quick dismissal and yet another jail term. During one of his incarcerations, she is hired to dance at a nightclub and arranges for him to be hired there as a singing waiter. He proves an enormous success, but they are both forced to flee their jobs when the orphanage officials show up to claim the girl. Dispirited, she moans, "What's the use of trying?" But the ever-resourceful Chaplin tells her to never say die, and our last image is of Chaplin and The Gamine strolling down a California highway towards new adventures.

Reflection of Great Depression era (1930), the film's main concerns (and those of the oppressed Tramp) echo those of millions of people at the time - unemployment, poverty, and hunger. It has a number of wonderfully inventive and memorable routines and scenes that proclaim the frustrating struggle by proletarian man against the dehumanizing effects of the machine in the Industrial Age, and various social institutions.

Thursday, March 03, 2011

Retorik omong



Retorik kosong, ramai mengikuti,
seakan rama-rama pelangi dikejari,
tercugap-cugap meng`up-date`kan diri,
merempit didunia yang terlanjur pergi,
namun kenyataan akhirnya dibelakangi,
dimana sekian ramai yang tak selari,
dibuaian destinasi yang tak pasti,
lantaran hati semakin pucat mati,
dek menyusun quantiti, 
bukan qualiti.

Retorik omong bernada purba,
bak kelosong peluru meluru buta,
menyungkurkan jiwa tak bersalah,
atau bagai fantasi siparanoid gila,
menyaratkan beban bahu dipikul,
sikaya bergaya membaiti murung,
stress simiskin dihiburkan kosong,
semua didayakan atas nama maya,
lantunan lagu ego ekor simata satu,
lantas eloklah semangatkan kembali,
menatapi apa cara ilmu mengabdi,
rentas fitrah matlamat kejadian diri,
sebelum menghuni ruang nan sepi,
bawah degree enam kaki tanah bumi.

                                                    zarch-11


Wednesday, March 02, 2011

Kayuh zuhud


Kayuh,
memenjarakan diri,
kegaung dunia sendiri,
heureka merdeka direka,
untuk gali-galian dicari,
agar cair batu-batu hati,
lalu lali bertukar sebati,
diirama kalimah pasti,
mengunci sejuta mimpi.

Kayuh,
meminggir kerimba,
lari dari kata kota fitnah,
yang menerjah merata-rata,
melampai tergapai-gapai,
lalu ramai dikemelut selut,
lesu dibuai salutan palsu.

Kayuh,
ayuh pedal keluli,
zuhud itu dunia tak peduli,
kebendaan pula ciptaan delusi,
kerana realiti, semua akan mati,
sedang setiap peti cermat dikirai,
mungkin cemeti atau hadiah menanti.






Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (6) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga