Sunday, July 17, 2011

Sebab dan akibat - 17

Materi dan mental, adalah dua perkara yang merupakan tiang buat sebab dan akibat didunia ini. Materi adalah objek atau bahan yang memerlukan ruang dan memiliki massa, dalam mana segala fizikal objek atau kebendaan didunia ini adalah berkaitan dengan materi iaitu wujud dalam padat, cairan, gas mahupun plasma (terdapat juga yang digelar kondenst Bose-Einstein). Materi bukan sahaja merupakan sesuatu bungkah atau bentuk yang dapat dicapai oleh panca-indera luaran insan seperti sentuhan, tetapi juga dari sesuatu yang sebegitu halus seperti atom atau zarah yang mana sebenarnya segala kewujudan fizikal objek adalah berasal dari atom-atom atau zarah-zarah.

Sedang mental adalah aktiviti dalam diri sesebuah kehidupan yang dapat dirasa dan difikirkannya, yang mana ia berkeupayaan memberi kesan kepada aktiviti pergerakan tubuh badan atau aktiviti yang berkaitan dengan fizikal objek. Mental insan adalah lebih utama dari materi dalam segala yang berkaitan dengan aktiviti insan didunia ini, kerana kehidupan insan itu sendiri adalah bertunjakkan kepada mentalnya.

Fizikal tubuh badan insan itu sendiri adalah materi iaitu merupakan gabungan unsur element-element seperti air, karbon, besi, zink dan lain-lain yang mana setiap dari element ini adalah terbina dari atom-atomnya tersendiri seperti contohnya atom-atom air adalah H2O iaitu 2x Hidrogen bersama 1x oksigen. Sebegitu juga dengan segala fizikal objek didunia ini adalah terdiri element yang terbina dari atom-atomnya, yang mana jelas, pada tahap fizikal objek, tiada perbezaan antara insan dengan segala materi didunia ini kerana diri insan itu sendiri, fizikalnya adalah sebahagian dari kewujudan segala objek fizikal yang lain didunia ini.

Namun yang membezakan dan yang menyebabkan diri insan adalah objek utama yang berkemampuan memberi kesan atau bereaksi dengan segala sebab dan akibat didunia ini adalah mentalnya. Mental atau kejiwaan yang dimilikinya. Tidak dinafikan, kehidupan lain seperti haiwanat juga memiliki mental atau aktiviti dalam diri masing-masing, namun terdapat perbezaan ketara serta berfakta bila membicarakan mental yang dimiliki insan dengan kehidupan yang lain didunia ini kerana mental insan terikat antara perasaan atau emosinya dengan akal atau pemikirannya.

Mentallah yang mempunyai keutamaan dalam keupayaan buat insan keatas sebab dan akibat dialam ini. Contoh yang lumrah adalah dalam kehidupan seharian insan dimana yang mewarnakan jalur-jalur kehidupan sehariannya adalah sebenarnya diatas mentalnya bukannya diatas materinya. Seorang yang memiliki segala materi wajar sahaja bertindak membunuh diri diatas tekanan mental yang dialaminya atau merasa tiada kepuasan diatas apa sahaja yang dimiliki, dimana segala materi yang dimiliki tidak membantu dirinya sedangkan sebaliknya, seorang yang tiada memiliki materi seperti kekayaan atau lain-lainnya, mampu menjalani kehidupannya dalam keadaan aman-damai serta sentiasa merasa kepuasan jiwanya dalam meniti hayatnya didunia ini.

Dari sekecil-kecil kemusnahan didunia ini sehinggalah kepada sebesar-besar kemusnahan didunia ini adalah lazimnya berkaitan dengan mental insan yang mendudukinya seperti contohnya suatu negara yang makmur serta memiliki materi dari sudut kekayaan serta bumi yang subur, menuju kearah kemusnahan atau menuju kearah ambang kehancuran kerana sesuatu sebab dan akibat yang mana punca kepada sebab dan akibat tersebut adalah mental penduduk negara tersebut, dimana majoriti penduduknya mengalami kerosakan akhlak, pemikiran yang bercelaru atas budaya negatif, masing-masing tamak akan kekuasaan dalam mana segala janji-janji untuk kebaikan hanyalah helah untuk berkuasa, pemerintahan yang menindas seperti korupsi, rakyatnya hilang perasaan kemanusian dan seterusnya.

Sebegitu juga sebaliknya, dunia ini mampu dirobah kearah daerah yang makmur, aman-sentosa dan seterusnya buat tempat yang ideal untuk setiap jiwa sekiranya mental insan tersebut yang berkemampuan mempengaruhi sebab dan akibat buat dunia ini berada ditahap yang murni. Hatta Nabi Muhamad pernah bersabda (yang lebih kurang maksudnya) bahawa didunia ini akan tiada kebuluran sekiranya semua insan membayar zakatnya.

Semua ini adalah kerana mental insan itu sendiri bagaikan software buat segala program yang berlangsung dalam dunia fizikal (hardware). Dimana dengan software yang ada, maka berfungsilah hardware mengikut program-program dalam software tersebut. Lantas pertanyaannya, apakah software (mental) yang dimiliki insan dari masa kesemasa dan serta apakah software (mental) tersebut yang kelihatan bertambah canggih benar-benar memiliki program yang dapat membantu insan menggunakan segala sebab dan akibat yang ada untuk menuju kearah kejayaan yang sebenar didalam dunia dan juga buat akhirat?


Bersambung...




Saturday, July 09, 2011

Datuk bersin

Aku tidak faham,
pada dunia datuk-datuk itu,
dunia ramai terhantuk-hantuk,
bahkan datin juga namanya didatuk
dalam gelanggang ayam patuk-patuk.

Aku tidak faham,
harga bersin datuk-datuk,
marhain berkerat, diuntuk-untuk,
gaji sesuap sup, kini hidup pun disuntuk,
buat sorong bantal datuk yang mengantuk.

Aku tidak faham,
datuk mana salah, datuk mana betul,
hanya bendul rakyat, kepala terus diketuk,
janji bersih, janji kotor, semua melentuk,
sedang musuh luar, sibuk membentuk,
jaringan sangkar, zoo jajah terkutuk.

Aku tidak faham,
maafkan aku kiranya begitu,
tiada niatku menaruh kutuk-kutuk,
mungkin gerakku lambat bak roda tuk-tuk,
membuatku tertinggal terbatuk-batuk.



zarch ---- 9.july 2011

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (7) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melaka (1) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (22) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga