Sunday, September 10, 2006

Seni dalam imiginasi, imitasi dan memori

Pada kaca-mata saya yang serba dhaif ini, seni adalah suatu titik yang berubah-rubah diatas kertas yang kosong yang mana biasanya menarik perhatian atau ditinggalkan. Seni juga bagaikan tumbuh-tumbuhan yang menghasilkan bunga dengan warna tersendiri yang tumbuh meliar atau dijaga disuatu padang yang gersang, dan biasanya bunga-bunga ini harum dan lebah-lebah yang mengambil madunya, boleh pula dijadikan syifat (ubat atau penawar), tetapi ada juga tumbuh-tumbuhan yang beracun dan menghasilkan bunga-bunga yang beracun, mahupun tumbuh-tumbuhan yang mengandungi paras racun yang mengkhayalkan sebagaimana titik disuatu kertas yang kosong yang mampu mengurik kata-kata yang indah mahupun kata-kata cemuhan.
Bidang kesenian bukanlah suatu yang baru, ia hadir sejak kehadiran manusia dimuka-bumi yang mana Allah telah memberi sedikit kudrat untuk manusia untuk mengatur, merubah mahupun mencorak kehidupannya. Atas daya untuk meneruskan hidup, manusia awalnya terpaksa belajar menyesuaikan diri pada alam-sekitar, misalnya cara berpakaian yang asalnya, Nabi Adam dan Hawa mengambil daun-daun disyurga untuk menutup aurat mereka yang ditelanjangkan kerana memakan buah larangan, sebegitu juga bila dihantar kemuka bumi, mereka terpaksa mengunakan akal untuk mencari jalan seterusnya untuk hidup dimuka bumi. Dan dari itu, lahirlah seterusnya idea-idea mengubah pakaian yang dipakai dan seterusnya beralih kepada perkara-perkara yang lain dalam kehidupan seharian.
Manusia yang dilahirkan dengan akal yang ada padanya element imaginasi (khayalan), imitasi (peniruan) dan memori (ingatan)dan dari situlah kehidupan seterusnya hingga kehari ini mahupun dimasa depan,diukur dan dirancang. Contohnya seseorang itu bercita-cita menjadi sesesuatu watak bila dia dewasa nanti, samaada dr, cikgu, uztaz, seniman, pahlawan, isteri raja, peniaga dll kerana imaginasinya memberitahu itu adalah pilihan terbaik, imitasinya meniru samada dari keluarganya, sekitarnya atau pengetahuannya daripada sesuatu dan mahupun dari memori yang dialaminya bahawa dia pernah melihat sianu yang dikatakan berjaya dalam watak yang ingin dicapainya. Atau juga dari tekanan dan desakan hidup yang dialami yang terpendam dalam memorinya dan membuat imaginasinya cuba memikirkan jalan keluar dalam-mana dia akan imitasi (meniru) mereka yang diketahuinya telah berjaya keluar dari tekanan dan desakan hidup yang dialaminya.
Dalam pada itu, Allah Taala dengan rahmatNya sentiasa menghantar para-para Nabi untuk membantu manusia membentuk rangka kenyataan sebenar, kenapa dan kemana seterusnya kehidupan ini. Hinggalah kepada Nabi yang terakhir iaitu Nabi Muhamad s.a.w yang dihantar oleh Allah kepada manusia dengan suatu rangka atur-cara kehidupan yang tidak boleh dirubah dan ia bersifat menyeluruh untuk sekelian alam dan waktu hinggakan bila Nabi Isa diturunkan kembali, beliau juga akan hidup dalam rangka atur-cara kehidupan yang dibawa oleh Nabi Muhamad s.a.w.
Rangka atur-cara yang dibawa oleh Nabi Muhamad s.a.w yang ada dalam Al Quran dan Sunnah-sunnahnya, bukanlah menyekat imaginasi manusia atau menidakan memori manusia, mahupun menafikan bahawa manusia bersifat imtasi (meniru) tetapi ia adalah rangka yang melindungi dan memberi pedoman kemana dan bagaimana seterusnya manusia harus menghala tuju kehidupannya. Memberi petunjuk bagaimana menampilkan imaginasi dalam bentuk bermoral dan beradab mulia, mempunyai pengalaman atau memori dari mereka-mereka yang telah berjaya didunia dan akhirat dan mahupun meniru, imitasi cara mereka yang diberi petunjuk oleh Allah dalam menjalani seterusnya babak-babak kehidupan seharian.
Contohnya, suatu ketika dahulu, manusia tidak kisah dengan auratnya dan tiada syariat yang diturunkan untuk menutup aurat, kerana waktu itu unsur-unsur pemikiran manusia keatas adegen lucah kurang atau tidak ditampilkan sebagaimana hari ini kita lihat, ianya memainkan peranan besar dari bab hiburan dan begitu banyak adengan lucah dieksploit atau dihebahkan hinggakan kanak-kanak kecil tahu dan berkeinginan dan inilah salah-satu faktor gejala buruk yang melanda manusia hari ini yang menyebabkan banyaknya kes-kes rogol dll. Jadi syariat yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w (seperti contoh bagaimana menutup cara menutup dan bagaimana hendak mengubah potongan pakaian) adalah lengkap dan hingga keakhir zaman yang mana melindungi dan menjadi pedoman seterusnya buat insan sekelian bagaimana dan kemana arah yang dituju dan harus dipilih.

- Kebudayaan dalam pandangan Islam -

Friday, September 08, 2006

Tradisional dalam makna 1

Tradisional yang datang dari perkataan latin "traditio", bermakna menyerahkan, menyampaikan, melangsungkan, mewarisi atau mewariskan dalam erti sesuatu yang diperturunkan atau dilanjutkan dalam struktur keturunan, kelompok dan juga dari kepercayaan sesuatu masyarakat.

Tradisional lebih berbentuk budaya, adat, pemikiran atau juga dari segi kebendaan dalam kehidupan sesuatu masyarakat yang diteruskan oleh generasi kemudian. Tradisional terdahulu yang diperturunkan pada generasi terkemudian dalam kegiatan harian yang ditampilkan melalui corak atau rentak kehidupan dan biasanya tanpa perlu nota atau catitan kecuali bila kita memperkatakan tradisional yang berhubung dengan keagamaan. Kerana tradisional yang berasaskan cara hidup melalui keagamaan, biasanya diperturunkan beralaskan catitan, nota atau dipanggil kitab-kitab.

Lalu dari situlah letaknya asas-asas cara kehidupan sesuatu kaum atau masyarakat, contohnya, masyarakat yang berugama Islam, yang adanya tradisi silam dari daerah masing-masing yang diadukan dengan pegangan atau kepercayaan yang dianuti yang unsur-unsurnya diambil dari Al Quran dan Sunnah Nabi Muhamad s.a.w.

Dan lazimnya, tradisi silam yang masih diamalkan atau dilanjutkan dari generasi lepas, sewajarnya tidak bercanggah dengan segala ajaran Islam itu sendiri, seperti majlis perkahwinan atau walimah, yang digalakkan juga didalam Islam, tetapi didalam Islam tidak digalakan melakukan pembaziran (mengikut kemampuan masing-masing), dewan untuk lelaki dan perempuan diasingkan dan tiada majlis persandingan yang mana dipertontonkan pada umum pihak pengantin, sedangkan dalam tradisi Melayu lama, majlis itu biasanya diadakan diluar kemampuan (yang mana biasanya menyusahkan pihak pengantin atau juga merumitkan proses perkahwinan), atau pergaulan lelaki dan perempuan yang bukan mahram tidak diambil berat dan mahupun majlis persandingan yang diambil dari tradisi Hindu sebagaimana masyarakat Melayu dahulunya adalah penganut agama Hindu.

Jadi dalam konteks ini, bila segala amalan yang bertentang dengan ajaran Islam harus dielakkan, maka timbulnya suatu tradisi yang boleh dipanggil tradisi Islam diNusantara, yang mana adanya adat atau tradisi kedaerahan tetapi dirangka dibawah ajaran Islam.

Sebagaimana kita lihat Islam dari China hingga hujung Marroko, yang pada asasnya sama, samaada dari sudut Aqidah, Ibadat, Muamalat, Muaasyarat, Akhlakqiyat semuanya sama (mungkin perbezaan sedikit atas tafsiran mahzab masing-masing), hanya yang ketara adalah terdapat perbezaan dari tradisi-tradisi generasi lepas yang wujud dalam kehidupan seharian seperti dari sudut pemakanan, kegiatan harian, cara pemikiran atau sifat-sifat penduduk setempat, mahupun dari sudut keperluan harian seperti reka bentuk binaan, tekstil-tekstil yang dihasilkan dan seterusnya.

Dalam bahasa Arab, tradisional disebut "Taqali", dan taqali Islam adalah berlandaskan Al Quran dan sunnah-sunnah dari kehidupan Rasulullah, yang mana sunnah-sunnah itu sendiri terbahagi pada bahagian- bahagian iaitu :

1- Sunnah Fi´liyah iaitu pekerjaan, perbuatan, gerak-laku, perkataan yang mana dapat diambil dari sirat (dari kisah kehidupannya), surat (apa yang dilahirkan seperti adab seharian, cara berpakaian dll), sarirah (apa yang disabdakan yang berupa hukum-hakam) oleh Nabi Muhamad s.a.w.

2- Sunnah Taqririyah, yang didiamkan oleh Nabi Muhamad s.a.w atas sesuatu perilaku sahaba dan sahabi, samaada dilihatnya sendiri atau dari perkhabaran seperti contohnya membiarkan sahaba berzikir dengan dengan bahan biji tamar, batu dll sebagai tasbih, mengunakan wang yang diperolehi dari negara bukan Islam, mempergunakan harta yang diusahakan sesama sebelum Islam, membiarkan kalangan mereka memakan Dhab (biawak pasir) biarpun Nabi Muhamad s.a.w sendiri tidak memakannya dll.

3- Sunnah Hammiyah, iaitu sesuatu yang diingini oleh Nabi Muhamad s.a.w untuk melakukannya, tetapi belum kesempatan sehingga wafatnya seperti berpuasa pada 9 Muharam, justeru itu ada dikalagan ulama menganggap sunnat berpuasa pada tanggal 9 Muharam.

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (6) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga