Sunday, February 08, 2009

Program dan hayat - 2


Setiap yang berhayat pada asasnya telah tersemadi sesuatu atau berbagai-bagai program didalamnya. Sebagaimana tumbuh-tumbuhan, yang mana setiap benih telah ada program asas iaitu bagaimana bentuknya, kaedah yang diperlukan untuk pertumbuhannya (misalnya sebiji bijiran yang terdampar ditanah beku dimusim sejuk, selagi-mana belum mendapat suhu, kelembapan dan lain-lain yang diperlukannya seperti kedatangan musim bunga, selagi itu ia tidak akan tumbuh).

Sebegitu juga dengan haiwanat, yang mana setiap jenis haiwanat, ada cara-cara tersendirinya dalam membentuk kehidupannya samaada diperturunkan oleh generasi kegenerasi atau secara semulajadi tabiinya (misalnya ayam yang berkokok diwaktu pagi sebelum terbitnya matahari sehinggalah kepada kehidupan hariaannya sebagaimana ayam jantan dikelilimgi oleh banyak ayam betina dan seterusnya).

Pada kehidupan insaniah sendiri juga ada program-program asas yang mana sama sahaja pada asasnya tidak kira dari mana asalnya samaada Afrika, Asia atau Eropa, tidak kira warna kulitnya, bahasa ibunda dan seterusnya, yang mana asas programnya ini lahir dari fitrahnya sebagai insaniah yang berdiri diatas sifat haiwanat dan kemalaikatan. Antara nafsu dan akal, keperluan diri serta juga peraturan alamiah dan seterusnya semuanya dibawah peraturan Pencipta.

Hanya-sanya insaniah adalah berbeza dari kehidupan lainnya kerana dicipta dalam-mana setiap insan yang sihat akal pemikirannya wajar merupakan programer yakni berkemampuan memprogram kehidupannya, alam sekitar atau suasana, samada dalam quantity yang kecil sehinggalah kepada jumlah yang besar, bergantung kepada unsur seperti peranan, pengaruh, pengajak, penyata, penyebab, pengetahuan, pengayaan, perwatakan dan seterusnya yang mana juga membawa akibat kepada kebaikan atau sebaliknya.

Misalnya dari seorang ibu atau ayah yang secara semula-jadi adalah programer kepada anak-anaknya, seorang petani yang memprogramkan untuk apa dan bagaimana tanah yang diusahakan, seorang pengusaha bas-bas yang memprogramkan keperluan diatas pengangkutan disesuatu tempat dan seterusnya sehinggalah kepada seorang penjual rokok yang seakan dapat memprogramkan insan-insan lain datang kekedainya saban waktu untuk membeli rokok.

Semuanya hadir kerana insan diberi kemampuan berikhtiar atau membuat pilihan dan dunia amnya adalah dibawah "darul asbab", iaitu bergantung kepada sesuatu sebab, sebagaimana sebab seorang kanak-kanak menjadi baik adalah kerana didikan orang tuanya, sebab petani dapat menjana kehidupannya yang selasa kerana tanahnya yang subur, sebab seorang pengusaha bas dapat mengaut keuntungan kerana adanya permintaan yang tinggi diatas perkhidmatannya dan seterusnya sehinggalah sebab seorang penjual rokok dapat mengaut dari bahan tembakau yang kelihatan tidak membawa apa-apa kebaikan adalah kerana ketagihan perokok-perokok diatas sebab tembakau tersebut.

Sesuatu program tersebut lahir kerana adanya kaitan dengan sebab keperluan atau permintaan keatas sesuatu program tersebut tidak kira disudut manfaatnya atau mudaratnya. Namun yang membezakannya adalah apakah sesuatu program tersebut adalah untuk membantu sesuatu hayat atau sesuatu kehidupan tersebut memang dilahirkan untuk diprogramkan?

Dalam unsur negatif yang mana insan lazimnya diprogramkan seakan robot dan mematikan rasa insaniahnya adalah berpijak dari kawalan keatas insan tersebut samaada dari sudut perasaan mahupun pemikiran lalu tidak dapat lagi berfikir secara fitrahnya. Seakan sesuatu dadah yang disalurkan kedalam tubuhnya yang membuat dirinya ketagihan, jiwanya serta fikirannya terbelenggu lantas memenuhi permintaan untuk mendapatkan dadah tersebut biarpun diketahui ianya bukan suatu kebaikan. Atau suatu kuasa pukau yang menguasai dirinya lantas bertindak mengikut pemukaunya.

Unsur-unsur negatif yang memprogramkan insaniah, wujud dari pengaruh, himpitan mahupun permintaan kehidupan yang dilaluinya, sebagaimana misalnya seorang remaja yang begitu tertekan kerana masaalah keluarga mahupun masaalah dalam diri lalu mencari jalan keluar mengikut arus sekitar yang negatif. Atau atas unsur permintaan nafsu yang dirasakan membuat perasaannya melampau gembira samaada kerana kekayaan, kemegahan mahupun kekuasaan, lantas bersedia bertindak melakukan apa sahaja untuk memenuhi nafsu serakahnya. Atau juga unsur-unsur seperti dendam, dengki, khianat, angkuh, curiga yang berlebihan dan seterusnya dalam mana, tanpa disedari,dirinya tersepit dalam suatu program yang membawa kehancuran buat diri dan seterusnya buat sekitarnya. Dan tanpa disedarinya juga, jadilah dirinya sebagai robot-robot tentera syaitan yang bertindak memerangi kebenaran.

Unsur-unsur negatif juga banyak lahir dari dunia media, yang mana ramai insan sesejak kecil dibentangkan kepada sesuatu yang membuatnya berfikir, bertindak dan seterusnya melalui kehidupan sebagaimana apa yang didapati dari media. Dari situ juga mudah insan diprogramkan mengikut yang memprogramkannya dan ini adakah kenyataan sehingga tidak lagi hidup dalam alam fitrah insaniahnya sendiri tetapi mengikut tata-cara kehidupan yang disalurkan dari saluran media. "Mind control", pemikiran yang dikawal oleh sesuatu bahan yang membuat seseorang tersebut menuruti sahaja apa yang mengawal pemikirannya tanpa memikir manfaat atau mudaratnya.

Memang tidak dinafikan, ada juga manfaatnya dari media terutama yang berdiri dilandasan kebenaran tetapi mudaratnya dari yang berdiri dilandasan kebatilan telah menguasai dunia samaada dari studio-studio diHollywood, Bollywood sehinggalah kestudio-studio persendirian. Lihat sahaja contohnya tentang gaya mendedahkan tubuh badan yang dipamerkan lantas menjadi ikutan diseluruh dunia yang mana seterusnya banyaknya kes-kes keruntuhan moral berlaku angkara pemikiran yang diprogramkan oleh sesuatu pengaruh media yang merangsang kearah tersebut.

Dan salah satu contoh bagaimana media mengawal pemikiran adalah mengenai tindakan sesuatu negara yang berkuasa menyerang dan memusnahkan negara yang lemah dengan alasan-alasan yang tidak benar tetapi digunakan media sebagai alat propagandanya dalam mengaburi minda rakyat dunia keseluruhannya. Dan ini adalah realiti, dalam mana ribuan hingga keangka jutawan rakyat disatu-satu negara menderita disudut kehilangan nyawa mahupun harta-benda, namun media pihak bersalah yang menyerang negara tersebut tetap mempropagandakan bahawa mereka melakukan tindakan yang benar.


.......bersambung

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (6) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga