Monday, May 16, 2016

Persekutuan Tanah Melayu - Tanah Raksasa

Persekutuan Tanah Melayu yang pertama direkod oleh para sejarawan Cina adalah dikenali sebagai Tanah Raksasa - Kalathana (418 Masihi) dimana persekutuan ini mengandungi empat negeri iaitu:
• .Kalathana (Kelantan)
• .Thanathana (Terengganu)
• .Gangga Negara (Perak)
• .Kuli (Pahang)


Dari asal 4 negeri ini, ianya kemudian menjangkau seluruh Segenting Kra dan seterusnya kepada kewujudan empayar Melayu Srivijaya yang menguasai keseluruhan tanah-tanah yang dikenali sebagai Negara Malaysia hari ini.

Negeri-negeri dalam persekutuan Tanah Melayu ini (Kalathana) bersetuju melantik Bhadreswararaja sebagai pemimpin persekutuan ini pada 418 Masihi. Bagaimana pun, Maharaja Champa yang tidak merestui persekutuan ini, menghantar bala tentera melalui Langkasuka untuk menawan namun serangan tersebut dapat dipatahkan dan malah telah memberi Persekutuan Tanah Melayu ini kekuasaan yang lebih besar dengan kejayaan menguasai Langkasuka, Tambralingga dan seterusnya menguasai seluruh Segenting Kra.

Empayar Campa pada waktu itu sebenarnya turut terlibat dalam siri peperangan dengan China dan ini merupakan suatu kredit buat kemenangan angkatan Persekutuan Tanah Melayu keatas angkatan tentera Campa.

Raja Kerajaan Funan yang dibawah naugan Empayar Champa, Wan Srestha, kemudiannya mempersiapkan armada tentera untuk menyerang Kalathana, namun bagaimana pun rancangan ini dapat dihidu oleh Bhadreswararaja. Diatas kebijaksanaan Bhadreswararaja, baginda melakukan hubungan diplomatik dengan Maharaja China dalam tahun 430 Masihi untuk melindungi Kalathana dimana Maharaja China kemudiannya telah menghantar surat kepada Funan agar hasrat serangan itu dibatalkan. 

Negara Kalathana dalam bentuk persekutuan empat negeri yang dicantumkan dengan wilayah Segenting Kra (dari Langkasuka hingga ke Tambralingga) telah disebut sebagai Ho-lo-tan, K’ou-lo-tan atau K’ou-lo-ch’ieh dalam rekod China.
Dari Persekutuan Tanah Melayu ini kemudiannya lahir kerajaan Srivijaya yang tanah kekuasaannya melangkaui seluruh Nusantara dan seterusnya melahirkan negara Malaysia sebagaimana yang dikenali hari ini.

- J.L. Meons (1937) believed that early Srivijaya was located in Kelantan (J.L. Moens (1937). Srivijaya Java en Kataha) and K.A. Nilakanta Sastri (1949) supported the idea. The Kelantan theory may not be far-fetched, since Chinese Sui Dynasty annals of the 7th century describe an advanced kingdom called Chi Tu or Raktamrittika (as in Kelantanese history) as being in Kelantan, which the name was later changed to "Sri Wijaya Mala". The founding of Sri Wijaya Mala was 667 BC with its capital called "Valai", and it was situated along the upper Kelantan river of Pergau, known for its rich gold mines. It was until 570 BC that the kingdom changed its name to Sri Wijaya.

Saturday, March 19, 2016

Bangsa Melayu dari Benua Sunda - 6

Terdapat pertembungan pendapat sehingga kehari ini berkenaan apakah bangsa Melayu berasal dari Taiwan atau sebaliknya iaitu dari Benua Sunda bangsa Melayu berimigrasi keutara Taiwan, sebagaimana juga dengan asal bahasa Austronesia-polinesia. 

Sebenarnya, diketemui hari ini banyak fakta dan logik bahawa bangsa Melayu berasal dari Benua Sunda dan bila dalam jarak waktu Benua Sunda ditenggelami air, maka berlaku penghijrahan kesekitar alamnya termasuk Taiwan.

Penduduk asli Taiwan iaitu kelompok Austronesia hanya berada diTaiwan dalam anggaran 8000 tahun dahulu sahaja sedangkan Benua Sunda telah diduduki jauh lebih lama dari itu. Penduduk asli Taiwan ini tiada kaitan dengan bangsa Cina dari Tanah Besar Cina dan bangsa Cina yang majoriti di Taiwan hari ini iaitu kalangan suku Han datang lewat abad-abad terkemudian.

Dari sesuatu rumpun bahasa asalnya, setelah berlalu waktu yang lama dan atas pengaruh sesuatu seperti budaya, kepercayaan, dialek, litaratur, slang dan lain-lain, mampu sahaja kemudiannya berpecah kepada ribuan bahasa seterusnya yang menjadi amat jauh perbezaannya. Bahasa Hebrew misalnya, adalah dari rumpun bahasa Sematik dari Mesopotamia, kemudian setelah zaman Nabi Ibrahim berhijrah ke Tebing Asia Barat dan melahirkan generasi Bani Israel maka wujud kemudian bahasa Hebrew yang amat berbeza dengan bahasa Arab yang juga dari kalangan bahasa Sematik.

Sebegitu juga bahasa Itali, Perancis, Portugis, Sepanyol, Suisse Romance yang kesemuanya berasal dari rumpun bahasa Latin namun kemudian berubah menjadi bahasa tersendiri yang jauh berbeza contohnya antara bahasa Perancis dengan bahasa Portugis. Atas itu juga terjadi contohnya perbezaan antara bahasa Melayu dengan bahasa Jawa yang kedua-duanya berasal dari rumpun bahasa Austronesia.

Dalam buku Eden in The East, Profesor Stephan Oppenheimer berteori bahawa bahasa manusia modern terawal bermula dari kawasan Asia Tenggara. Saat Benua Sunda tenggelam dinaiki air, ramai dari penduduk Benua Sunda berimigrasi ke seluruh alam. 

Mereka bertebaran di muka bumi mula dari 8000 tahun tahun lalu (dimana waktu ini juga besar kemungkinan mereka sampai ke Taiwan) dengan membawa bahasa mereka yang kemudiannya berkembang menjadi bahasa-bahasa dunia yang ada sekarang. Oppenheimer menyatakan bahawa ada semacam anomali dalam pohon percabangan kelompok bahasa di dunia dan itulah kelompok bahasa Austronesia iaitu bahasa orang Nusantara dan orang Oseania.

Para ilmuwan dan pengkaji menduga, inilah satu-satunya bahasa purba yang dapat dijejak sehingga kehari ini yang menyebutnya sebagai Paleo-Hesperonesia dimana ada 30 bahasa di Nusantara yang termasuk dalam keluarga ini. 

Bahasa Melayu-Polinesia (Austronesia)
* Bahasa Kalimantan-Filipina atau bahasa Malayo-Polinesia Barat Luar (Hesperonia Luar): terdiri dari banyak bahasa seperti Dayak Ngaju, Gorontalo, bahasa Bajau, bahasa-bahasa Minahasa, Tagalog, Cebuano, Hiligaynon, Ilokano, Kapampangan, Malagasi, dan Tausug
*
* Bahasa Malayo-Polinesia Inti
* Bahasa Sunda-Sulawesi atau bahasa Malayo-Polinesia Barat Dalam (Hesperonia Dalam), contoh: Indonesia Barat, Bugis, Aceh, Cham (di Vietnam dan Kamboja), Melayu, Iban, Sunda, Jawa, Bali, Chamoru, dan Palau
* Bahasa Malayo-Polinesia Tengah-Timur
* Bahasa Malayo-Polinesia Tengah atau bahasa Bandanesia: sekitar Laut Banda yaitu bahasa-bahasa di Pulau Timor, Sumba, Flores, dan juga di Maluku
* Bahasa Malayo-Polinesia Timur atau disebut juga bahasa Melanesia
* Halmahera Selatan-Papua Barat-Laut: beberapa bahasa di pulau Halmahera dan sebelah barat pulau Irian, contohnya bahasa Taba dan bahasa Biak
* Bahasa Oseanik: Termasuk semua bahasa-bahasa Austronesia di Melanesia dari Jayapura ke timur, Polinesia dan sebagian besar Mikronesia


Sedang cabang terbesar adalah cabang Sundik yang menurunkan bahasa-bahasa Austronesia dengan jumlah penutur terbesar iaitu kalangan Bahasa Melayu, Bahasa Jawa, Bahasa Sunda, Bahasa Madura, Bahasa Aceh, Bahasa Batak dan Bahasa Bali.

Rumpun bahasa Austronesia adalah sangat luas penyebarannya. Dari sebelah barat iaitu Madagaskar, Indonesia, Malaysia, Kamboja, Taiwan, Micronesia, New Zealand sehingga ke pulau paling timur Easter Island (Rapa Nui), Amerika Selatan. Melalui keluasan wilayahnya, bahasa Austronesia adalah bahasa yang paling luas penyebarannya sebelum penyebaran bahasa Arab serta juga bahasa-bahasa dari Benua Eropa.

Rumpun Bahasa Austronesia memiliki lebih kurang 1252 bahasa yang tercatat dan bahasa yang berasal dari Austronesia yang paling ramai penutur sekiranya dikira melalui populasi penduduk adalah Bahasa Melayu kerana ia dipertuturkan sebagai bahasa kebangsaan untuk negara Malaysia, Indonesia dan Brunei. Manakala bahasa Jawa yang mana kepulauan Jawa memiliki kepadatan penduduknya serta Bahasa Tagalog yang menjadi bahasa kebangsaan Filipina juga salah satu rumpun bahasa Austronesia yang ramai bilangan menuturkannya.

Secara Etimologi, kata austronesia sendiri berasal dari bahasa latin "Auster" yang bererti angin selatan, dan bahasa Yunani "Nesos" yang bererti pulau, kerana sebahagian besar wilayah dimana penduduknya menuturkan bahasa asalnya Austronesia adalah berada dipulau-pulau bahagian selatan Asia (kecuali Semenanjung Malaysia yang bercantum dengan Benua besar Asia melalui Segenting Kra dan juga Kamboja)

Bersambung...

Thursday, March 17, 2016

Bangsa Melayu dari Benua Sunda - 5

Sebelum penghijrahan insan kealam Benua Sunda, ianya merupakan benua yang alamnya menakutkan. Penghijrahan insan yang pertama iaitu jalur Ham dari Afrika, dianggarkan dalam 40000 tahun hingga 60000 tahun terdahulu hanya melintas melaluinya dan meneruskan perjalanan ke Benua Sahul. 

Dikatakan benua yang alamnya menakutkan kerana disini terletak deretan gunung-gunung berapi yang aktiv hatta ke hari ini. Contoh amat menakutkan adalah bagaimana dahsyatnya letupan Krakatau pada tahun 1883 yang bunyi dari letusannya terdengar sampai di Alice Springs, Australia dan Pulau Rodrigues dekat Afrika, yang berjarak 4653 kilometer. Manakala kekuatan ledakannya diperkirakan mencapai 30000 kali bom atom yang diledakkan di Hiroshima dan Nagasaki oleh AS dalam perang dunia ke-dua.

Krakatau, kepulauan vulkanik yang masih aktif dan terletak di Selat Sunda iaitu antara pulau Jawa dan Sumatera, pernah meletuskan lava berapinya menyebabkan perubahan iklim secara global. Dunia bergelap selama dua setengah hari akibat debu vulkanis yang menutupi atmosfera dan diberitakan matahari bersinar redup sampai setahun kemudian dan hamburan debunya sampai ke langit Norway serta New York.

Disamping itu juga, letupan Krakatua menyebabkan tsunami yang meragut 36000 nyawa. Itu baru letupan Krakatua, bayangkan pula letupan Gunung Tuba 75000 tahun dahulu yang menyebabkan turunnya suhu dunia selama berabad-abad akibat debunya yang menutup bumi. Disamping itu, saban waktu hatta sehingga kehari ini, tidak henti-henti adanya aktiviti gunung berapi yang aktiv sepanjang pinggir pelantar Sunda.

Akibat dari aktiviti gunung berapi yang berlaku dari sama ke semasa ini juga telah menukarkan benua Sunda menjadi suatu benua yang amat hijau dan subur tanah-tanah disekitarnya. Kedatangan penghijrahan kedua, iaitu dari jalur Sam, dianggarkan sekitar 40000 tahun hingga 20000 tahun dahulu, mewujudkan penempatan-penempatan insan dibenua Sunda dan bermulalah Bangsa Melayu-Austronesia dialam ini.

Dari benua Sunda ini kemudiannya berlaku penghijrahan seterusnya keutara Taiwan, China dan ke benua Amerika dengan terdapat fakta akan kaitan genetik bangsa asli benua Amerika dengan bangsa Asia Tengah. Manakala penghijrahan lainya adalah melalui lautan Pasifik dengan menunjukkan adanya penghijrahan Austronesia-Polinesia dari benua Sunda dalam anggaran 11500 tahun hingga 1000 tahun dahulu iaitu bergerak melalui jalan laut sehingga tersebarnya insan disekitar kepulauan Pasifik seperti contohnya pulau Hawai, pulau Eastern, Tahiti, New Zealand dan lain-lain.

Dari jalur Sam ini yang menghasilkan bangsa Asia Tengah, penghijrahan kealam benua Sunda dan seterusnya kebenua Amerika, terdapat juga teori lain yang menyatakan adanya penghijrahan terus dari Asia Tengah kebenua Amerika melalui bahagian utara iaitu Siberia, merentas Bering Strait dan memasuki benua Amerika. Dianggarkan usia penghijrahan kaum asli America adalah sama lebih kurang sama atau selepas usia penghijrahan ke benua Sunda iaitu dalam lingkungan 25000 hingga 20000 tahun dahulu.

Namun anggapan yang menyatakan adanya penghijrahan dari Asia Tengah melalui jalan utara kebenua Amerika ini kelihatan janggal sedikit kerana kawasan utara diwaktu tersebut adalah kawasan yang teramat dingin, dimana terpaksa melalui gunung-ganang serta gurun salji yang suhunya dalam berpuluh-puluh minus yang tidak memungkinkan ini berlaku. Maka teori yang menyatakan bahawa adanya penghijrahan dari Benua Sunda keutara melalui jalan persisiran pantai iaitu merentas Taiwan, Vietnam, China dan seterusnya menyeberangi ke benua Amerika kelihatan jauh lebih logik.

Tambahan iras-iras wajah, warna kulit dan penampilan fizikal penduduk benua Amerika terutamanya Amerika Selatan adalah hampir sama dengan orang Austronesia atau bangsa Melayu. Mungkin hanya kaum Eskimo kelihatan memiliki ciri-ciri atau iras-iras bangs Mongoloid iaitu bangsa Mongol atau Cina, sedang kaum asli lain dibenua America seperti Red Indian, kaum Inca dan lain-lain adalah lebih mirip pada bangsa Austronesia. Hatta tedapat disesebuah penempatan, budayanya mirip biarpun tidak didapati adanya hubungan contohnya budaya sesebuah kaum didalam hutan Amazon yang sama dengan budaya kaum Iban atau Dayak diSarawak seperti dengan bertatu, potongan rambut, alat-alat berburu, anyaman dan lain-lain.

Bersambung....

Bangsa Melayu dari Benua Sunda - 4




Bangsa Melayu berkemungkinan berasal dari Asia Tengah iaitu dari ras Turkic (bukan Mongoloid), ternyata atas beberapa faktor yang dimiliki samada dari jalur perjalanan penghijrahan dan budaya kebenua Sunda mahupun kepada rupa-paras contohnya tidak terlalu bermata sepet serta adanya kewujudan DNA yang menunjukan adanya kaitan. Bangsa Melayu adalah satu bangsa campuran keturunan nenek moyang dari Asia Tengah, Asia Timur serta timur selatan iaitu dikaitkan dengan bangsa Turkic (Y -DNA haplogroup 'R '); Formosan (Y -DNA haplogroup 'O' ), Micronesia (Y -DNA haplogroup 'K ') dan Polynesian (Y -DNA haplogroup 'C ' ').

Rata-ratanya dari iras muka antara bangsa Melayu dengan bangsa Turkic, nyata perbezaan yang besar hanyalah pada warna kulit dimana bangsa Melayu berkulit sawo matang atau coklat terang manakala bangsa Turkic berkulit cerah namun jelas, iklim yang diduduki disesebuah kawasan yang memakan ribuan tahun tentu sahaja memainkan peranan penting pada pigmen-pigmen untuk membentuk warna kulit sesebuah bangsa. Juga makanan ruji harian, contohnya antara nasi dengan gandum adalah juga sebab-sebab pada pembentukan rupa-paras buat generasi dalam angka ribuan tahun.

Dari kedudukan kapal Nabi Nuh yang berlabuh di Gunung Judi inilah memulakan proses lapisan generasi baru kehidupan insan dimuka bumi. Gunung Judi dalam sejarahnya terletak diwilayah Couduene, utara Mesopotamia dimana hari ini ianya berada didaerah Jazirat Ibn Umar, wilayah tenggara Anatolia negara Turki. Bersempadan dengan Syria dan juga Iraq dimana mengalirnya Sungai Dajlah atau Tigris.

- Dan (setelah binasanya kaum kafir itu) diperintahkan kepada bumi dan langit dengan berkata: "Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu". Dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu. Dan bahtera Nabi Nuh itu pun berhenti di atas Gunung "Judi", serta diingatkan (kepada kaum kafir umumnya bahawa): "Kebinasaanlah akhirnya bagi orang-orang yang zalim" - (Surah Hud : 44)

Ibnu Katsir rah. menjelaskan bahawa Bukit Judi adalah bukit besar yang berada disebelah timur Jazirah Ibnu Umar hingga ke sungai Dajlah, berada dipinggiran al Maushul, (panjang bukit itu) dari Selatan hingga Utaranya sepanjang tiga hari perjalanan dan memiliki ketinggian sepanjang setengah hari perjalanan. Ia adalah bukit yang hijau kerana ditumbuhi pepohon dari eek (kayu) yang disampingnya terdapat sebuah desa yang bernama desa ats tsamanin sebagai tempat tinggal orang-orang yang diselamatkan bersama Nabi Nuh a.s. Berkenaan lokasi ini, Ibnu Katsir rah. juga menyebutkan bahawa tidak hanya satu orang ahli tafsir yang menyebutkannya. 

Dari sinilah bermulanya gelombang-gelombang penghijrahan insan keseluruhan alam sebagaimana yang dinyatakan, tiga gelombang pertama iaitu anak Nabi Nuh bernama Ham membawa keluarga dan pengikutnya berhijrah kearah barat-selatan iaitu Benua Afrika melahirkan bangsa-bangsa Afrika, Yafit bergerak kearah utara melahirkan bangsa-bangsa Eropa-Rusian manakala Sam menetap di Asia Barat melahirkan bangsa disitu iaitu bangsa Arab, Arya, Yahudi dan lain-lain dan juga generasi dari Sam yang seterusnya berhijrah kearah timur melahirkan bangsa-bangsa Asia di sebelah Timur.



Abad dahulu, atas kekurangan ilmu, ahli ilmu barat hanya mengkatogorikan tiga kelompok ras insan iaitu Caucasoid (antara fizikalnya berkulit putih, berhidung mancung cthnya Eropa dll) Mongoloid (antara fizikalnya bermata sepet, bermuka bulat cthnya Mongol, Cina dll) dan Negroid (antara fizikalnya berkulit hitam, berambut kerinting cthnya Masai, Zulu dll) sedangkan kenyataan ini tidak benar sama sekali. Kewujudan insan dalam sejarah masa yang lama serta sejarah penghijrahan mereka yang membentuk bangsa-bangsa dunia hari ini jauh lebih kompleks dari semudah mengkatagorikan itu dan ini.

Bersambung...

Wednesday, March 16, 2016

Bangsa Melayu dari Benua Sunda - 3


Sebelum Benua Sunda ditengelami air dan terpisah-pisah, semua rumpun Melayu adalah dibawah suatu kerajaan. Jawa, Bugis, Bajau, Minang dan seterusnya hatta Semang, orang asli mahupun Iban adalah tertakluk didalam suatu bangsa Nusantara dibawah suatu kerajaan ketika itu.

Pusat Kerajaan bangsa Melayu Benua Sunda ini adalah terletak ditengah-tengah Benua Sunda iaitu antara Selatan Semenanjung Malaysia, Borneo Barat, Selatan Sumatera dan Jawa Barat (ada yang mendakwa ini sebenarnya bangsa Lumeria atau MU yang hilang tamadunnya ditelan zaman) dimana sistem pengangkutan utama adalah sungai-sungai yang mengalir diantaranya.

Merekalah yang dikatakan pencetus tamadun awal dunia dimana terbinanya sistem pertanian, kekerajaan, kelompok masyarakat dengan besar jumlahnya yang berkerja dibawah suatu komuniti seperti yang dikesan melalui pembinaan struktur Gunung Padang yang diagarkan seawal 20000 tahun lalu iaitu sebelum zaman ais terakhir yang menyebabkan paras air naik dan memisahkan benua Sunda sebagaimana peta hari ini.

Dari ketamadunan Benua Sunda juga kemudiannya menghasilkan kewujudan kekerajaan-kekerajaan bangsa Melayu hatta kepada kewujudan kerajaan Malaysia dan Indonesia hari ini. Salah satu jalur yang paling lama yang dapat dikesan ada kaitan dengan cabang kerajaan-kerajaan bangsa Melayu seperti Srivijaya, Majapahit, Mataram dan lain-lain adalah dari jalur Kerajaan Salakanagara atau boleh dipanggil Negara Salaka. 

Silsilah Kemahajaraan Sunda:

Kerajaan Salakanagara

1. Dewawarman I
2. Dewawarman II
3. Dewawarman III
4. Dewawarman IV
5. Dewawarman V
6. Dewawarman VI
7. Dewawarman VII
8. Dewawarman VIII


Kerajaan Tarumanagara atau Kerajaan Taruma adalah sebuah kerajaan yang pernah berkuasa di wilayah barat pulau Jawa pada abad ke-4 hingga abad ke-7 M.

1. Jayasingawarman (358 – 382) dia adalah menantu dari Dewawarman VIII
2. Dharmayawarman (382 – 395)
3. Purnawarman (395 – 434)
4. Wisnuwarman (434 – 455)
5. Indrawarman (455 – 515)
6. Candrawarman (515 – 535)
7. Suryawarman (535 – 561) Tahun 526 menantu Suryawarman yang bernama Manikmaya mendirikan kerajaan baru di wilayah Timur (dekat Nagreg Garut) yang kemudian cicit dari Manikmaya yang bernama Wretikandayun mendirikan kerajaan baru tahun 612 yang kemudian dikenal dengan nama kerajaan Galuh.


- Kerajaan Galuh adalah suatu kerajaan Sunda di pulau Jawa, yang wilayahnya terletak antara Sungai Citarum di sebelah barat dan Sungai Ci Serayu juga Cipamali (Kali Brebes) di sebelah timur. Kerajaan ini adalah penerus dari kerajaan Kendan, bawahan Tarumanagara.

8. Kertawarman (561 – 628)
9. Sudhawarman (628 – 639)
10. Hariwangsawarman (639 – 640)
11. Nagajayawarman (640 – 666)
12. Linggawarman (666 – 669) 


- Anak perempuan Linggawarman yang bernama Sobakancana menikah dengan Daputa Hyang Sri Jayanasa pendiri kerajaan Srivijaya, dan menghasilkan keturunan Kerajaan Srivijaya. 

Srivijaya/Sriwijaya disebut dengan berbagai macam nama. Orang Tionghoa menyebutnya Shih-li-fo-shih atau San-fo-ts'i atau San Fo Qi. Dalam bahasa Sanskerta dan bahasa Pali, kerajaan Sriwijaya disebut Yavadesh dan Javadeh. Bangsa Arab menyebutnya Zabaj dan Khmer menyebutnya Malayu. 

- Anak perempuan Linggawarman yang bernama Manasih menikah dengan Tarusbawa yang kemudian melanjutkan kerajaan Tarumanagara dengan nama kerajaan Sunda. Kerana Tarusbawa merubah nama kerajaan Tarumanagara menjadi kerajaan Sunda maka Wretikandayun pada tahun 612 menyatakan kerajaan Galuh adalah sebagai kerajaan yang berdiri sendiri bukan dibawah kekuasaan kerajaan Sunda walaupun sebenarnya kerajaan-kerajaan itu diperintah oleh garis keturunan yang sama hanya ibukotanya saja yang berpindah-pindah (Sunda, Pakuan, Galuh, Kawali, Saunggalah).

Kerajaan Sunda/Galuh/Saunggalah/Pakuan 

1. Tarusbawa (670 – 723)
2. Sanjaya/Harisdarma/Rakeyan Jamri (723 –732) ibu dari Sanjaya adalah putri Sanaha dari Kalingga sedangkan ayahnya adalah Bratasenawa (raja ke 3 kerajaan Galuh) Sanjaya adalah cicit dari Wretikandayun (kerajaan Galuh) Sanjaya kemudian menikah dengan anak perempuan Tarusbawa yang bernama Tejakancana.
3. Rakeyan Panabaran/Tamperan Barmawijaya (732 – 739) adalah anak Sanjaya dari isterinya Tejakancana. Sanjaya sendiri sebagai penerus ke 2 kerajaan Sunda kemudian memilih berkedudukan di Kalingga yang kemudian mendirikan kerajaan Mataram Kuno dan wangsa Sanjaya (mulai 732)
4. Rakeyan Banga (739 – 766)
5. Rakeyan Medang Prabu Hulukujang (766 – 783)
6. Prabu Gilingwesi (783 – 795)
7. Pucukbumi Darmeswara (795 – 819)
8. Prabu Gajah Kulon Rakeyan Wuwus (819 – 891)
9. Prabu Darmaraksa (891 – 895)
10. Windusakti Prabu Dewageng (895 – 913)
11. Rakeyan Kemuning Gading Prabu Pucukwesi (913 – 916)
12. Rakeyan Jayagiri Prabu Wanayasa (916 – 942)
13. Prabu Resi Atmayadarma Hariwangsa (942 – 954)
14. Limbur Kancana (954 – 964)
15. Prabu Munding Ganawirya (964 – 973)
16. Prabu Jayagiri Rakeyan Wulung Gadung (973 – 989)
17. Prabu Brajawisesa (989 – 1012)
18. Prabu Dewa Sanghyang (1012 – 1019)
19. Prabu Sanghyang Ageng (1019 – 1030)
20. Prabu Detya Maharaja Sri Jayabupati (1030 – 1042) Ayah Sri Jayabupati (Sanghyang Ageng) menikah dengan putri dari Srivijaya (ibu dari Sri Jayabupati) sedangkan Sri Jayabupati sendiri menikah dengan putri Dharmawangsa (adik Dewi Laksmi istri dari Airlangga)
21. Raja Sunda XXI
22. Raja Sunda XXII
23. Raja Sunda XXIII
24. Raja Sunda XXIV
25. Prabu Guru Dharmasiksa
26. Rakeyan Jayadarma, isteri Rakeyan Jayadarma adalah Dyah Singamurti/Dyah Lembu Tal anak dari Mahesa Campaka, Mahesa Campaka adalah anak dari Mahesa Wongateleng, Mahesa Wongateleng adalah anak dari Ken Arok dan Ken Dedes dari kerajaan Singhasari.


27. Anak Rakeyan Jayadarma dengan Dyah Singamurti bernama Sang Nararya Sanggrama Wijaya atau lebih dikenal dengan nama Raden Wijaya. Kerana Jayadarma meninggal di usia muda dan Dyah Singamurti tidak mahu tinggal lebih lama di Pakuan maka pindahlah Dyah Singamurti dan anaknya Raden Wijaya ke Jawa Timur yang kemudian Raden Wijaya menjadi Raja Majapahit pertama.

Menurut Pustaka Rajya Rajya i Bhumi Nusantara ,disusun oleh Kesultanan Cirebon dan termasuk kedalam Naskah Wangsakerta, Raden Wijaya adalah putra pasangan Rakyan Jayadarma dan Dyah Lembu Tal. Ayahnya adalah putra Prabu Guru Darmasiksa, raja Kerajaan Sunda Galuh, sedangkan ibunya adalah putri Mahisa Campaka dari Kerajaan Singhasari. Dengan demikian, Raden Wijaya merupakan perpaduan darah Sunda dan Jawa. Setelah Rakyan Jayadarma tewas diracun musuhnya, Lembu Tal pulang ke Singhasari membawa serta Wijaya. Dengan demikian, Raden Wijaya seharusnya menjadi raja ke-27 Kerajaan Sunda Galuh. Sebaliknya, ia mendirikan Majapahit setelah tewasnya raja Kertanegara, raja Singhasari terakhir, yang merupakan sepupu ibunya.

Bersambung....

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (6) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga