Sunday, May 02, 2010

Persepsi / Tanggapan - 3


Persepsi atau tanggapan adalah lazimnya hadir dari rumusan apa yang ada didalam benak hati serta fikiran dari setiap individu dan ini wajar sahaja membuahkan perbezaan dari makna atau tafsiran akan sesuatu tersebut biarpun objek yang diperkatakan adalah sama.

Contohnya, dua orang banduan yang dibebaskan setelah tamat tempoh mereka dipenjara, yang mana seorang darinya bertaubat dari tindakan salah yang dilakukan manakala seorang lagi tidak pernah merasa bersalah malah berbangga atas kesalahan yang dilakukan, tentunya memberi kesan perbezaan pada tanggapan buat kehidupan seterusnya yang ingin dibina antara kedua banduan tersebut. Tambahan pula sekiranya ada banduan yang ketiga yang tidak bersalah namun dihukum penjara kerana dituduh bersalah.

Atau contohnya dua orang gadis yang mana seorang darinya adalah bersifat mentaati Penciptanya dan tertanam dibenak hati serta fikirannya untuk amat berhati-hati agar dirinya terlindung dari perkara-perkara yang membawa kemarahan Penciptanya tentunya tidak sama dengan seorang gadis lain yang bersifat yang tidak mentaati Penciptanya dan meminati dunia bebas-lepas yang mana ingin mengikut apa sahaja yang dikehendakinya.

Atau juga contohnya sesebuah bangsa yang terdidik dengan sopan-santun, menghormati hak-hak insan lain, menepati waktu, jujur, tidak terburu-buru mengejar duniawi (iaitu diseimbangkan adalah keperluan lahiriah dan batiniah seperti undang-undangnya yang menghadkan waktu kerja tidak lebih dari 42 jam seminggu, kedai-kedai diarahkan beroperasi pada waktu terhad atau diarahkan tutup waktu solat dll), baitul-mal atau wang rakyat digunakan sebaik mungkin membantu rakyat dan seterusnya tentulah tidak sama dengan bangsa yang tiada adab atau sopan-santun, masing-masing hanya mementingkan diri sendiri, bekerja seluruh upaya untuk duniawi hatta melakukan banyak penipuan, pihak berkuasa tidak mempedulikan rakyatnya dan seterusnya.

Contoh-contoh diatas adalah untuk mengambarkan akan kesan perbezaan dari rumusan terhadap sesuatu persepsi tersebut kerana apa yang ada dibenak hati serta fikiran mempengaruhi akan erti apa sahaja yang diterima melalui deria-deria seseorang individu atau masyarakat (untuk tanggapan umum).

Ini kerana istilah persepsi sendiri adalah suatu proses aktiviti dalaman individu mahupun untuk masyarakat umum dalam memberikan kesan-kesan pada sesuatu rumusan, penilaian, pendapat, tafsiran atau interpretasi buat sesuatu berdasarkan maklumat, pengalaman, pengetahuan, fitrah insaniah mahupun dari cita-rasa diri atau nafsu yang terbina dalam waktu-waktu kehidupan yang dilalui.

Melalui persepsi yang dirumuskan, insan dapat mengenali dunia persekitarnya, iaitu keseluruhan dunia yang terdiri dari segala makhluk dengan segala kejadian dialam ini. Dalam mana apa yang dipersepsikan dapat ia mengenali dunia persekitarannya dan dunia persekitarannya juga mempengaruhi apa yang akan dipersepsikan seterusnya.

Sedang batas dunia persekitaran kini lebih jauh luasnya dengan adanya segala alat-alat komunikasi, alat-alat untuk meraih pengetahuan, penjalanan yang mudah dilakukan untuk kemana-mana, bahan-bahan bacaan hampir apa sahaja topiknya mudah didapati mahupun dengan kehadiran beribu-ribu bentuk media-media dalam kehidupan dunia modern yang semakin ligat atau pantas. Dan kesan buruk atas semakin luasnya batas dunia persekitaran adalah juga begitu banyak terjadi.

Contohnya, sewaktu dahulu, mereka yang tinggal diperdalaman atau didalam hutan, wanita mahupun jejakanya hampir sahaja tidak berpakaian, namun tetap mereka beradab yang mana zuriat-zuriat dilahirkan dalam lingkungan berayah-beribu kerana persepsi mereka pada keghairahan seks tidak seperti mereka-mereka yang tinggal dikota-kota yang mana bahan-bahan rangsangan kepada keghairahan seks begitu meluas seperti dari media-media dan lain-lain, dalam mana persepsi untuk melakukan hubungan seks adalah tinggi dan ini membuat segala yang dilihat (seperti dari deria visual) menambahkan desakan kepada perlakuan itu.

Maka dari itu, kawalan demi kawalan dilakukan terutama dinegara yang begitu banyak kes-kes pembuangan bayi atau pembunuhan bayi diatas keterlanjuran melakukan zina namun kekadang kesilapan diatas kawalan juga terjadi contohnya dinegara-negara Eropah, untuk mengawal agar kurangnya kelahiran bayi dari dari keluarga yang tidak bernikah atau remaja bawah umur, digunakan kondom mahupun dengan cara mencegah dari mengandung (seperti pil-pil mahupun suntikan) sedangkan pergaulan bebas atau cara berpakaian yang mendedahkan aurat, tidak dikawal.

Yang mana membuat perlakuan zina tetap berterusan dan malah lebih terbuka dalam mana ia menjadi suatu tanggapan umum akan lumrahnya perlakuan seks diluar nikah dan tidak lagi menjadi masaalah besar, sedangkan perlakuan sebegini merosakkan institusi kekeluargaan dan mengundang akan datangnya mala-petaka yang amat besar.

Apakah dengan luasnya batas dunia dipersekitaran membantu menjadi insan yang positif, optimist, tenang dan seterusnya dalam mana menaruh juga harapan dan ketakutan pada Penciptanya atau membuatnya semakin jauh dari norma-norma fitrah insaniah, semakin menderita jiwanya serta semakin jauh dari Penciptanya?

Atas itu persoalannya, apakah yang membentuk keinginan, hajat, kerisauan, pengharapan dan seterusnya didalam benak hati mahupun fikiran buat setiap individu. Apakah jalan atau penunjuk agar sentiasa adanya dibenak hati serta fikiran insan akan rangsangan untuk melakukan kebaikan dan menghindari kemungkaran?


Bersambung...

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (6) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga