Monday, December 03, 2007

Terkesan dengan suasana - 2

Apakah titik hitam didalam bulatan antara petak-petak tersebut wujud? Ianya tidak wujud, tetapi suasana sekitar berpetak hitam menyebabkan kesan titik hitam tersebut kelihatan. Sebegitulah, suasana sekitar kita mampu memberi kesan pada "kaca-mata" hati kita yang membuat kita berfikir dan bertindak sebagaimana suasana sekitar.
Apakah dapat seseorang musliman atau muslimat, dengan mudah melindungi dirinya dari terkesan dengan suasana sekitar yang melalaikan dan mengajak kepada keburukan? Mungkin ia memerlukan latihan sesejak kecil dari keluarganya yang benar-benar beriman dan soleh, sehingga mencapai tahap seperti ikan dilautan masin yang mana daging ikan tersebut tidak terkesan dengan air masin, malah, bila ditangkap dan hendak dijadikan ikan masin, terpaksa pula dicampurkan dengan garam. Tetapi lazimnya, ramai yang tidak berpeluang hidup sebegitu, tambahan pula setiap detik dihidangkan oleh hiburan-hiburan melalaikan yang tanpa henti mengasak dari setiap sudut.
Kerana itu, pentingnya membina suasana yang mengajak kearah keimanan dan kebaikan samaada dari sudut kebudayaan kehidupan seharian dimasyarakat sekitar, mahupun pemikiran-pemikiran yang saban waktu berpesan-pesan kepada kebaikan dan kebenaran.

Sunday, December 02, 2007

Ukuran dan kayu pengukurnya - 1


Ukuran adalah sesuatu bentuk, rajah, rupa, garisan, pengiraan dan seterusnya manakala kayu pengukur adalah alat yang digunakan untuk mengukur sesuatu sebagaimana lazimnya kita mengetahui maknanya dalam tata-bahasa.
Tetapi bagaimana dengan kayu pengukur yang digunakan untuk mengukur dalam mengerti bagaimana langkah kehidupan yang dilalui mahupun dalam menyusun bagaimana rupa hari-hari hadapan insan?
Rasanya adalah diambil dari kayu pengukur yang digunakan disekian-sekian waktu serta disekian-sekian tempat berdasarkan maklumat, pengetahuan, pemikiran, firasat rasa diri, sejarah silam, rupa-cara kehidupan sekitar serta juga jalan petunjuk yang diperolehi atau pun jalan perosak yang diikuti.
Katakan mereka yang menetap dihutan belantara, kayu pengukur bagi mengambarkan seseorang wira, tentulah yang bertubuh tegab, hebat memburu, hebat menumbangkan musuhnya, berpengetahuan tentang alam sekitar yang diduduki dll.
Manakala kayu pengukur untuk petani gigih dikawasan yang hasil utamanya adalah pertanian, tentulah petani gigih itu mempunyai ciri-ciri mempunyai maklumat lengkap tentang musim yang sesuai untuk tanaman, mahupun berpengetahuan tentang apa yang baik atau apa musuh tanamannya, kuat berkerat-tulang mengusahakan tanamannya dll.
Sementara, kayu pengukur untuk pelumba motor yang handal ditengah-tengah kota adalah mereka yang berani memecut melebihi had tempoh, berani mencelah dengan laju motornya diantara kenderaan-kenderaan lain, berani memandu dengan laju diselekoh-selekoh yang tajam, mempunyai motor berkuasa tinggi dll.
Begitulah contoh untuk seterusnya, yang mana kayu pengukur itu sendiri berubah-rubah mengikut faktor-faktor tertentu yang mempengaruhi apa yang hendak diukur dan siapa pengukurnya.
Justeru kepada titik pengertian ukuran kebudayaan serta pemikiran dari cara hidup seharian, juga ada kayu-kayu pengukurnya, samaada dari kebenaran, mahu pun kebatilan, dari sesuatu yang penambahan kepada kebaikan atau yang mengundang kenestapaan dan mahupun seterusnya kepada sesuatu yang tidak diketahui apa kesannya nanti.
Lazimnya, dalam dunia yang bercorak global, kayu-kayu pengukur kepada sesuatu itu seakan-akan sama dimana-mana lantaran keadaan semasa yang berligar dalam kehidupan manusiawi. Tetapi, apakah benar semua kayu-kayu pengukur itu wajar untuk diguna-pakaikan serta diwajibkan pemakaiannya?
Contoh pertama, kayu pengukur untuk negara yang hebat, yang berhak memegang kuasa Veto, yang mampu mempengaruhi dunia semasa adalah negara yang mempunyai bom-bom atom atau nukliar, tetapi apakah benar itu sepatutnya menjadi kayu pengukur untuk negara yang hebat (dalam mana rakyatnya sendiri banyak menderita zahir dan batin)?
Contoh kedua, kayu pengukur untuk mereka yang paling modern dalam berpakaian, tentunya digambarkan para-para model dari Paris, London, New York dll mengayakan potongan-potongan bajunya diatas pentas, tetapi apakah itu suatu kebenaran (sedangkan diluar pentas, begitu banyak mereka yang berpakaian sederhana dan kelihatan lebih indah dari mereka-mereka yang diatas pentas yang disirami kegerlipan alat-alat soleknya)?
Contoh ketiga, kayu pengukur untuk seorang seniman, digambarkan terdiri dari yang kacak atau cantik, yang pandai memainkan berbagai-bagai watak, yang mempunyai galeri-galeri besar untuk mempamirkan hasil-seninya, yang pandai bermanda-manda, yang mempunyai suara buluh perindu (sedangkan ramai kalangannya hidup dalam gerak ciri hipokrit, menyatakan atau melakonkan sesuatu kebaikan tetapi bercanggah dengan dirinya sendiri)?
Contoh keempat, kelima dan seterusnya.... dan yang sebenarnya bukanlah niat untuk mengkritik tetapi menanyakan bagaimana kayu pengukur yang sebenarnya untuk mengukur apa yang dikehendaki oleh Allah Taala?


bersambung.....

Tuesday, November 13, 2007

"Terkesan" dengan suasana - 1

Dalam arus suasana sekitar dalam kehidupan harian, pada seseorang insan itu, samaada disedari atau tidak, ianya mampu membawa kesan kedalam jiwa. Kesan keatas pendirian, pemahaman untuk sesuatu, penampilan diri dari sudut pemikiran, perkataan mahupun tingkah-laku.

"Terkesan" dengan suasana, mampu membawa perubahan drastik pada mana-mana jiwa. Ini adalah lumrah, kerana setiap yang berjiwa itu, mempunyai naluri rasa atau perasaan. Yang menjadi persoalannya, apakah sesuatu suasana yang mengajak kearah kebaikan, kearah menjadi jiwa-jiwa yang diredhai Allah atau sebaliknya.

Lazimnya, bila memperkatakan tentang suasana sekitar, ianya membawa erti juga cara kehidupan atau budaya sekitar. Bagaimana insan sekeliling berfikir, berkata, berpakaian dan seterusnya hingga kemuncaknya adalah kepada kepercayaan yang dipegangi.

Dan pengaruh-pengaruh yang mewarnai alam suasana sekitar wajarnya berubah melalui masa atau musim adalah bergantung besar kepada kehidupan yang dilalui seperti dalam keadan aman atau penuh konflik, dalam keadaan suasana insan sekitar adalah kalangan mereka yang beradab atau mereka yang tiada adab, mereka yang berfikiran matang dan mengutamakan kebaikan atau mereka-mereka yang hanya mementingkan diri sendiri tanpa menghirau kesan seterusnya. Dalam mana, boleh dikatakan, semua faktor-faktor yang mempengaruhi alam suasana sekitar adalah berpusat dari insan-insan yang menghuni alam disesuatu waktu tersebut.

Hari ini, faktor-faktor yang mempengaruhi atau membawa kesan kealam suasana sekitar adalah bersifat global tanpa sempadan kerana telah tersedia ada segala bentuk saluran komunikasi seperti dari bahan-bahan cetakan berupa buku-buku, majalah, akhbar-akhbar dan seterusnya kepada alat-alat elektronik. Apa yang terjadi atau diperkatakan, dipertontonkan mahupun dipergayakan disesuatu daerah, dengan sekelip mata dapat diketahui dan dihidupkan didaerah lain yang beribu-ribu kilometer jaraknya.

Biarpun tidak dinafikan, ada unsur-unsur kebaikan dalam keadaan dunia yang bergerak pantas, tetapi lazimnya unsur-unsur keburukan adalah lebih besar dari kebaikan. Kerana adat kebatilan hadir pantas dalam keadaan memenuhi segala keinginan namun lekas juga nanti meninggalkan kesan keburukan berbanding adat kehadiran sesuatu kebenaran (haq) yang mengambil masa dan pengorbanan namun seterusnya membawakan kesan kebaikan yang berpanjangan.

Apa sahaja pengaruh-pengaruh dari hajat bersifat mengejar duniawi yang membawa kesan pada diri ada noktahnya, seperti contohnya, sebanyak mana kita meminati sesebuah lagu, sampai satu ketika akan hadir jemunya. Manakala sesuatu yang bersifat kembali kepada Pencipta, tiada noktahnya dan malah disedari iainya akan menetapkan pegangan diri yang mana sampai suatu tahap, insan tersebut tidak akan "terkesan" dengan suasana. Apa pun suasana sekitarnya, telah tetaplah dirinya dengan jalan yang dilalui dalam kehidupannya sebagai hamba Allah dan pengikut Rasulullah s.a.w.

Thursday, April 26, 2007

Sejarah seni dalam kehidupan insan- 1

Seni atau apa yang dikatakan bidang kesenian adalah suatu bahagian dalam kesampingan kehidupan yang dilalui oleh manusia didunia ini. Hadir diatas permintaan untuk memenuhi kehidupan harian mahupun juga dihadirkan atas cita-rasa insan yang mempunyai naluri tersendiri. Dan iainya hadir dalam berbagai bentuk hasil aktiviti-aktiviti kehidupan insan itu sendiri.
Selalunya ia membantu mengindahkan, memudahkan mahupun membina pemikiran yang cergas, namun tidak juga dinafikan bahawa kekadang kehadirannya dalam bentuk yang salah mampu memberi kesan yang mengundang keburukan pada kehidupan insan itu sendiri.
Sebagai misalnya, kehadiran awal seni membina atau melakar bentuk-bentuk mahluk hidup yang mana bermula seawal sejarah insan itu sendiri. Bermula antara zaman Nabi Adam dengan zaman Nabi Nuh. Antara Nabi Adam dan Nabi Nuh, diberitakan oleh Ibn Abbas adalah sepuluh "Qarn", iaitu sepuluh kurun atau sepuluh keturunan, dan didalam jarak ini, lahirnya beberapa generasi solehan. Antaranya adalah Wadd, Yaghuth, Yakuq, Suwa dan Nasr. Wadd merupakan yang tertua, terpintar serta tinggi darjat kesolehannya.
Namun selepas kematian para-para solehan ini, syaitan membisik dan mengilhamkan generasi seterusnya untuk membina sesuatu buat mengenangkan mereka. Mulanya diukir patung-patung yang mirip bentuknya mahupun melakar gambar-gambar serta memanggil-manggil seperti mengarang kata-kata yang indah buat mengenang para-para solehan ini. Malah untuk memanggil hujan pun, disebut-sebut nama-nama mereka.
Setelah berlalu beberapa generasi, akhirnya generasi kemudiannya mengangkat para-para solehan tersebut setaraf dengan Allah (Nauzubillah), dan tenggelamlah insan diwaktu itu dibawah kesyirikan sehinggalah kehadiran Nabi Nuh yang menyeru kembali insan agar menyembah Allah yang esa.
Berhala-berhala dalam bentuk-bentuk rupa Wadd, Yaguth, Yaquq, Suwa dan Nasr adalah berhala-berhala yang mula-mula disembah oleh insan yang hidup dalam kesyirikan dan sejarah telah membuktikan, perkara-perkara sebegini kerap berulang, lantaran itu, Islam hadir dengan syariat-syariat yang ditunjukkan oleh Nabi Muhamad s.a.w, bukan sahaja membimbing insan sekalian kearah kebenaran, malah melindungi agar kealfaan atau kesilapan yang lalu tidak berulang.

Wednesday, March 14, 2007

Tahap kesederhanaan seni- 1.

Jalur seni didalam Islam itu sendiri adalah berlandaskan kesederhanaan samaada dari segi penampilannya hingga kepemikirannya. Disini kita akan bertanya, apakah erti kesederhanaan, dan pertanyaannya kekadangnya akan kembali pada pengertiaan melalui tahap perjalanan kehidupan harian dan pemikiran seseorang insan.
Untuk tahap lumrah buat sekelian insan, tahap kesederhanaan adalah sama seperti tahap suhu badan seseorang insan biasa, adalah 37 darjah dan bila suhunya meningkat hingga ketahap ekstrim panasnya, maka kita akan mengalami deman panas bahkan keperingkat membahayakan tubuh badan, manakala bila suhunya menurun, akan menganggu juga kesihatan diri, sehingga keperingkat yang boleh meragut nyawa.
Untuk tahap kesederhanaan yang terikat pada suasana disekitar, ianya bergantung kepada keadaan sekelilingnya seperti bila kita berada hampir dengan kutub utara maka kita akan mengalami suatu cuaca yang terlalu sejuk, hanya mereka yang biasa tinggal disitu (Eskimo), dapat menyesuaikan diri mereka sebaliknya juga, bila kita berada digurun sahara, cuacanya pula terlalu panas yang mana tubuh badan kita pun tidak sanggup menanggungnya, kecuali mereka yang biasa menetap disitu seperti kaum Nomad Badawi.
Seterusnya untuk tahap cita-rasa yang berkait dengan tahap lumrah biasa seorang insan dan juga tahap yang berkaitan dengan keadaan suasana sekitar adalah misalnya seperti bila seseorang itu biasa memakan makanan yang pedas rasanya, kerana setiap hari dijamu sebegitu, tambahan pula suasana sekitar dari ahli keluarga yang biasa memakan makanan yang pedas, bila dihidangkan dengan makanan yang tiada berasa pedas, maka terasalah dia akan suatu kekurangan yang besar dalam makanannya dan ini memotong selera makannya walaupun dia tahu bahawa makanan pedas tersebut tidak baik untuk penyakit ulsernya. Sebaliknya bila seseorang itu biasa dihidangkan dengan makanan yang tidak pedas, maka terasalah dia kepedasannya dan sampai kesuatu peringkat, makanan tersebut terpaksa ditinggalkannya kerana terlalu pedas, walaupun kini telah dibuktikan oleh para sainstis, cili dapat membantu membunuh sel kanser tanpa meninggalkan kesan buruk pada sel yang lainnya dibandingkan dengan ubat-ubatan melawan kanser yang biasa..
Misal-misal diatas adalah persamaan dengan kehidupan yang kita lalui, alami atau rasai mahupun kita fikirkan, dapat mencorakkan pengertan dan cita-rasa seseorang tentang tahap kesederhanaannya. Apa yang kita yakini, yang kita pelajari, yang kita dengar, lihat mahupun suasana kehidupan yang kita tempuhi adalah sumber yang membuat kita memutuskan apakah tahap sesuatu itu.
Susana kehidupan dunia dari sejarah silam hingga kehari ini, menunjukkan manusia hidup didalam tahap-tahap kehidupan yang dilalui. Seperti ada yang terlalu mengejar duniawi, berhempas-pulas bekerja lebih waktu untuk mendapatkan dan memperagakan duniawinya dengan apa sahaja yang memuaskan nafsu duniawinya. Manakala disudut lain, ada yang meninggalkan dunia terus-menerus seperti tidak membenarkan dirinya berkahwin.
Jesteru itu, ajaran Islam sendiri adalah berlandaskan kesederhanaan dan kesederhanaannya bukan ditahap-tahapkan melalui suasana atau cita-rasa seseorang, tetapi melalui tahap petunjuk yang ditunjukkan oleh Nabi Muhamad s.a.w. Misalnya didalam tahap makanan, dianjurkan memakan makanan yang baik, namun dilarang memakan berlebih-lebihan dan malah ditegah untuk mereka yang berpuasa berterus-terusan. (Kecuali mereka yang benar-benar tidak berkemampuan untuk bernikah, untuk mengawal nafsu dari menjurus kearah yang mengundang perzinaan, dibenarkan berpuasa berterusan) Sebegitu juga dalam berpakaian, dianjurkan tidak berpakaian bermewah-mewahan seperti kain sustera untuk kaum lelaki, tetapi tidak juga digalakkan berpakaian yang terlalu comot dan kotor, apatah lagi yang menunjukkan aurat diri.
Dari situ juga, dapat difahami tahap kesederhanaan dalam berseni didalam Islam, yang mana dilarang seni-seni yang berlebih-lebihan seperti melukis bentuk-bentuk mahluk hidup, memaparkan sesuatu yang ganas, hiburan-hiburan melampau seperti konsert-konsert yang bercampur lelaki dan wanita yang bukan muhrim, pembaziran dari sudut kewangan, tulisan-tulisan yang tidak berakhlak yang ditulis samaada dalam bentuk puitis, cerpen, novel dll, manakala tidak ditegah menghasilkan seni-seni seperti menulis syair-syair kecintaan pada Allah dan RasulNya, menulis puisi, cerpen, novel dll tentang kebenaran, lukisan-lukisan yang indah tentang alam mahupun inspirasi diri, nat atau gurindam tanpa alat-alat instrument (melainkan gendang dan yang sepertinya), ukiran-ukiran geometrik mahupun ayat-ayat Al Quran dll.

bersambung...insyaallah..

Friday, February 09, 2007

Pantang dalam berkarya

Segala yang ada didalam alam ini adalah makhluk Allah, yang mana tercipta secara spontan menurut perintah Allah, "kun fayakun- jadi, maka terjadilah ia". Allah yang mencipta segalanya adalah amat berbeza dari segala makhluk yang diciptaNya, "Walam yakullahu kufuan ahad- dan tiada suatu apa pun yang menyerupaiNya".
Dan inilah hakikat sebenarnya, iaitu perbezaan ketara antara makhluk dan Khaliq.

Segala dilangit mahupun dibumi adalah makhluk ciptaan Allah, dalam mana semuanya tertakluk pada proses-proses kemahlukkan. Allahlah yang berkuasa mutlak meminda, merubah menghidupkan, mematikan, membesarkan, menggecilkan dan melakukan apa sahaja kepada bentuk rupa ciptaanNya.

Segala sebab untuk terjadinya apa sahaja adalah dibawah keizinanNya.
Hakikat yang sebenar bahawa tiada yang menyerupai Allah, adalah tahap larangan untuk mahlukNya dari mengambarkan rupa Allah, memikirkan zat Allah, mahupun menyamakan Allah dengan sesuatu dialam ini samaada dalam bentuk tulisan seperti karya-karya novel, puisi-puisi, dalam lukisan-lukisan, ukiran-ukiran dan seterusnya.
Bayangkan hanya sifat rahmat Allah, yang mana menurut suatu hadis, rahmat yang diturunkan didunia ini oleh Allah, hanyalah satu peratus dari rahmat Allah, yang mana disebarkan keseluruh alam, sehinggakan seekor binatang buas, tidak akan memijak anaknya (kerana adanya sifat rahmat dihatinya kepada anaknya). Selebihnya, adalah untuk hari pembalasan, yang mana segalanya memerlukan rahmat Allah lantaran dahsyat dan ngerinya hari pembalasan tersebut.
Jadi, cukuplah untuk kita membayangkan sifat-sifat kebesaran Allah yang mana lahir dari Asma Ul Husna, nama-nama mulia Allah, manakala untuk kita memikirkan zat-zat Allah, tiadalah kita berkemampuan.
Akal manusia itu sendiri adalah terbatas sebagaimana segala fizikal yang dimilikinya, hatta mengunakan alat-alat pembantu. Seseorang itu, bila dijamu makanan, berapa pinggang yang mampu dimakan, dua-tiga pingang nasi, dan kemudiannya, tidaklah berkemampuan untuknya menyambung memakannya, kerana perutnya penuh, perutnya yang mempunyai batas-batas kemampuan. Sebegitulah dengan akalnya, yang sentiasa terbatas dalam ruang sebagai mahluk yang lemah.
Jadi, dalam hakikat ini, amatlah mustahil untuk seseorang itu menghasilkan karya samaada dari hati-fikirannya atau ditiru dari yang lainnya, buat rupa Allah seperti penghasilan berhala-berhala dari ukiran kayu-kayu atau batu-batu oleh artis-artis dizaman Jahilliyah.

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (7) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melaka (1) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga