Wednesday, March 14, 2007

Tahap kesederhanaan seni- 1.

Jalur seni didalam Islam itu sendiri adalah berlandaskan kesederhanaan samaada dari segi penampilannya hingga kepemikirannya. Disini kita akan bertanya, apakah erti kesederhanaan, dan pertanyaannya kekadangnya akan kembali pada pengertiaan melalui tahap perjalanan kehidupan harian dan pemikiran seseorang insan.
Untuk tahap lumrah buat sekelian insan, tahap kesederhanaan adalah sama seperti tahap suhu badan seseorang insan biasa, adalah 37 darjah dan bila suhunya meningkat hingga ketahap ekstrim panasnya, maka kita akan mengalami deman panas bahkan keperingkat membahayakan tubuh badan, manakala bila suhunya menurun, akan menganggu juga kesihatan diri, sehingga keperingkat yang boleh meragut nyawa.
Untuk tahap kesederhanaan yang terikat pada suasana disekitar, ianya bergantung kepada keadaan sekelilingnya seperti bila kita berada hampir dengan kutub utara maka kita akan mengalami suatu cuaca yang terlalu sejuk, hanya mereka yang biasa tinggal disitu (Eskimo), dapat menyesuaikan diri mereka sebaliknya juga, bila kita berada digurun sahara, cuacanya pula terlalu panas yang mana tubuh badan kita pun tidak sanggup menanggungnya, kecuali mereka yang biasa menetap disitu seperti kaum Nomad Badawi.
Seterusnya untuk tahap cita-rasa yang berkait dengan tahap lumrah biasa seorang insan dan juga tahap yang berkaitan dengan keadaan suasana sekitar adalah misalnya seperti bila seseorang itu biasa memakan makanan yang pedas rasanya, kerana setiap hari dijamu sebegitu, tambahan pula suasana sekitar dari ahli keluarga yang biasa memakan makanan yang pedas, bila dihidangkan dengan makanan yang tiada berasa pedas, maka terasalah dia akan suatu kekurangan yang besar dalam makanannya dan ini memotong selera makannya walaupun dia tahu bahawa makanan pedas tersebut tidak baik untuk penyakit ulsernya. Sebaliknya bila seseorang itu biasa dihidangkan dengan makanan yang tidak pedas, maka terasalah dia kepedasannya dan sampai kesuatu peringkat, makanan tersebut terpaksa ditinggalkannya kerana terlalu pedas, walaupun kini telah dibuktikan oleh para sainstis, cili dapat membantu membunuh sel kanser tanpa meninggalkan kesan buruk pada sel yang lainnya dibandingkan dengan ubat-ubatan melawan kanser yang biasa..
Misal-misal diatas adalah persamaan dengan kehidupan yang kita lalui, alami atau rasai mahupun kita fikirkan, dapat mencorakkan pengertan dan cita-rasa seseorang tentang tahap kesederhanaannya. Apa yang kita yakini, yang kita pelajari, yang kita dengar, lihat mahupun suasana kehidupan yang kita tempuhi adalah sumber yang membuat kita memutuskan apakah tahap sesuatu itu.
Susana kehidupan dunia dari sejarah silam hingga kehari ini, menunjukkan manusia hidup didalam tahap-tahap kehidupan yang dilalui. Seperti ada yang terlalu mengejar duniawi, berhempas-pulas bekerja lebih waktu untuk mendapatkan dan memperagakan duniawinya dengan apa sahaja yang memuaskan nafsu duniawinya. Manakala disudut lain, ada yang meninggalkan dunia terus-menerus seperti tidak membenarkan dirinya berkahwin.
Jesteru itu, ajaran Islam sendiri adalah berlandaskan kesederhanaan dan kesederhanaannya bukan ditahap-tahapkan melalui suasana atau cita-rasa seseorang, tetapi melalui tahap petunjuk yang ditunjukkan oleh Nabi Muhamad s.a.w. Misalnya didalam tahap makanan, dianjurkan memakan makanan yang baik, namun dilarang memakan berlebih-lebihan dan malah ditegah untuk mereka yang berpuasa berterus-terusan. (Kecuali mereka yang benar-benar tidak berkemampuan untuk bernikah, untuk mengawal nafsu dari menjurus kearah yang mengundang perzinaan, dibenarkan berpuasa berterusan) Sebegitu juga dalam berpakaian, dianjurkan tidak berpakaian bermewah-mewahan seperti kain sustera untuk kaum lelaki, tetapi tidak juga digalakkan berpakaian yang terlalu comot dan kotor, apatah lagi yang menunjukkan aurat diri.
Dari situ juga, dapat difahami tahap kesederhanaan dalam berseni didalam Islam, yang mana dilarang seni-seni yang berlebih-lebihan seperti melukis bentuk-bentuk mahluk hidup, memaparkan sesuatu yang ganas, hiburan-hiburan melampau seperti konsert-konsert yang bercampur lelaki dan wanita yang bukan muhrim, pembaziran dari sudut kewangan, tulisan-tulisan yang tidak berakhlak yang ditulis samaada dalam bentuk puitis, cerpen, novel dll, manakala tidak ditegah menghasilkan seni-seni seperti menulis syair-syair kecintaan pada Allah dan RasulNya, menulis puisi, cerpen, novel dll tentang kebenaran, lukisan-lukisan yang indah tentang alam mahupun inspirasi diri, nat atau gurindam tanpa alat-alat instrument (melainkan gendang dan yang sepertinya), ukiran-ukiran geometrik mahupun ayat-ayat Al Quran dll.

bersambung...insyaallah..

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (7) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melaka (1) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga