Tuesday, July 15, 2008

Maya (ilusi) - 1


Suatu perkataan yang berasal dari bahasa Sanskrit yang telah lazim digunakan didalam kamus Melayu, dan merupakan sebahagian dari Bahasa Melayu membawa terjemahan kepada ilusi, antara nyata dan tidak nyata (alam maya, alam fana, bayangan maya dll).

Dari sudut dunia komputer pula, "Virtual Reality" juga dikenal sebagai realiti maya yang mana adalah teknologi yang membuat pengguna dapat berintegrasi dengan suatu lingkungan yang disimulasikan oleh komputer (computer-simulated environment), lingkungan samaada yang sebenarnya ditiru atau lingkungan yang hanya ada dalam imaginasi. Lingkungan realiti maya terkini umumnya menyajikan pengalaman visual, yang ditampilkan pada sebuah layar komputer atau melalui sebuah penampil stereoskopi (Stereoscopy), dengan beberapa simulasi disertakan tambahan maklumat hasil dari penderiaan, seperti suara melalui speaker dan lain-lain.

Manakala dari tafsiran perkataan maya pula, ia membawa suatu erti yang berbagai dan mendalam, mengikut kefahaman mahupun pegangan seseorang sebagaimana contohnya, dunia ini digelar alam maya, yang mana dalam menghadapi kehidupan seharian yang nyata, insan itu sendiri terperangkap dalam dunia fata-morgananya, dunia ilusinya, dunia mimpinya, dunia antara permintaan zahiriah mahupun lahiriah, dunia yang penuh fonemena yang logik atau pun yang tidak dapat dijangkau oleh segala deria mahupun dengan alat pembantunya dan begitulah seterusnya.

Dan setiap insan yang hadir dalam alam maya ini, akan pergi dan tiada siapa yang mampu tinggal selama-lamanya dalam alam maya ini. Hadir dalam tarikh sekian-sekian, dan akan pergi juga bila tarikh pemergiannya datang. Dalam erti, dunia yang didudukinya tidak dapat dimiliki selama-lamanya, hatta tubuh-badannya sendiri yang mana bukan kepunyaan mutlaknya, akan ditinggalkannya. Biarpun sekian lama diusahakan agar tubuh-badannya awet muda, namun bila datang waktunya, maka menjadilah tubuh-badannya reput, hancur hingga menjadi debu. Atau pun sesuatu yang tidak diduga terjadi kemalangan atau seseuatu penyakit yang menimpa, yang mana menyebabkan kehilangan sebahagian tubuh-badannya. Sebagaimana juga segala harta miliknya yang mana sampai suatu ketika, segalanya terpaksa ditinggalkan, biarpun selama hidupnya, dilakukankan apa sahaja cara untuk menokok-tambahkan hartanya.

Lantas alam (maya, fana) yang tidak kekal ini, memerlukan suatu pengertian akan erti kehadiran setiap yang bernyawa dan manakah arah seterusnya untuk kealam (baqa) yang kekal abadi....


bersambung....

Wednesday, July 02, 2008

Sangkaan 2


Detik-detik kehidupan memang sentiasa dilitari oleh sangkaan-sangkaan tidak kira yang membawa impak kebaikan atau sebaliknya bergantung kepada keadaan seseorang individu mahupun sesebuah masyarakat. Kebiasaannya sangkaan kepada suatu kebaikan membuahkan kebaikan tetapi terjadi juga sangkaan-sangkaan kepada sesuatu yang buruk akan berlaku membawa kebaikan. Misalnya seorang gadis yang menyangka bahawa bila dia bercampur bebas dengan pemuda bukan muhrimnya akan membawa keburukan kepadanya, dalam mana dengan sangkaannya itu, dia secara terang telah melindungi dirinya berbanding gadis-gadis yang menyangka baik kepada sesiapa sahaja lalu terjadi sesuatu yang buruk kepadanya yang mungkin sehingga meragut maruah dirinya.

Sebagaimana sangkaan buruk terhadap sesuatu dalam mana cuba melindungi diri atau sesebuah masyarakat seperti menyangka sesuatu keburukan akan terjadi sekiranya mereka terlalu bertolak-ansur sehingga membelakangkan hak-hak mereka sendiri (seperti campur-tangan pihak asing keatas sesebuah negara, dominan sewenang-wenangnya bangsa asing keatas sesebuah negara yang berdaulat) atau sangkaan buruk keatas kehidupan yang dalam keadaan terlalu "terbuka" (seperti media-media yang terlalu terbuka, pemikiran-pemikiran yang terlalu bebas, keadaan sosial masyarakat sekitar yang terlalu bebas yang mana pemuda-pemudi sewenangnya bercampur-gaul dll), memungkinkan mereka akan melindungi dari terjajah atau tertindas oleh pihak-pihak lain yang hanya mementingkan keuntungan diri, mahupun memungkinkan mereka dapat mengawal keruntuhan moral dikalangan masyarakat.

Sangkaan-sangkaan adalah berpusat dari dalaman diri, dari keadaan jiwa diri lalu beralatkan pemikiran, ianya bercambah. Bertolak dari anggapan, dugaan, teka-teki, rasa hati, firasat diri serta bersumberkan samaada dari fakta yang benar atau pun sebaliknya. Seterusnya ianya akan lahir kepenampilan. Sewajar sangkaan-sangkaannya adalah berpenghulukan kepada kebaikan atau mengharapkan kebaikan dan bila sesuatu yang masaalah berlaku, langkah pertamanya adalah bagaimana menyelesaikan dalam bentuk yang paling baik berbanding seseorang yang bercelaru jiwanya serta mengharapkan keburukkan yang mana akan mengambil tindakan-tindakan yang meluru yang merumitkan lagi sesuatu keadaan.

Dan lazimnya juga sangkaan-sangkaan yang buruk yang tidak berfaktakan adalah suatu kesilapan, jadi wajarnya bagaimana sangkaan-sangkaan buruk ini dikawal pada tahap minimum, kerana selama-mana ia tidak ditampilkan dalam bentuk kata, perilaku atau bentuk-bentuk penyampaian seperti tulisan, ianya masih berfungsi sebagai suatu perasaan dalaman dalam keadaan mana sentiasa beringat-ingat akan sesuatu keburukan yang bakal menimpa. Dan dalam penyangkaan akan sesuatu keburukan bakal menimpa, sewajarnya ditampilkan dalam bentuk berhikmah atau secara "halus" untuk penyelesaiannya. Katakan seseorang yang begitu curiga perilakunya serta perwatakannya yang kasar, tentunya yang lain harus berhati-hati tetapi selama-mana belum terbukti akan tindakan-tindakan salahnya, maka adalah suatu kesilapan sekiranya menuduh membuta-tuli bahawa dia adalah seorang yang jahat. Mungkin itu hanya adalah pembawakannya samaada dari didikan kecil sebegitu atau keadaan sekitar yang membuatnya bersikap sebegitu, jadi jalan membawanya kearah kebaikan sentiasa terbuka berbanding dengan cara yang berdepan menghinanya atau mencemuhnya, yang menyebabkan persengketaan. Disinilah jugalah tugas-tugas seorang yang mengajak kearah kebaikan memerlukan suatu hikmah yang besar.

Sangkaan-sangkaan yang buruk adalah juga suatu permainan diri yang biasa sahaja mengundang diri kepada kerundungan. Kerana sangkaan-sangkaan buruk yang keterlaluan atau tidak berasas adalah juga antara suatu tekanan jiwa. Tidak kira siapa insan tersebut, dengan sangkaan-sangkaan yang buruk, ianya mengeruhkan keadaan mahupun merungsingkan diri. Misalnya seorang suami atau seorang isteri yang bersangkaan buruk keatas pasangannya tanpa asas, maka hiduplah pasangan tersebut dengan penuh curiga dan dipenuhi perasaan cemburu. Kehormanian rumah-tangan tergugat dan memungkinkan keperingkat keluarga berpecah-belah.

Dalam keadaan kehidupan sesebuah, setiap insan akan sentiasa berubah-rubah keadaannya bergantung kepada amalan kehidupan sehariannya. Dalam kehidupan seorang muslim, berpandukan ajaran Islam, setiap insan yang menghayati pegangannya serta juga melaksanakan amalan-amalan yang ditunjukkan oleh Rasulullah, keadaan perasaan seseorang tersebut diikat untuk membawa kearah kedamaian diri. Perasaan dirinya yang tidak terlalu tertumpu kepada mahluk, perasaan diri yang tidak mementingkan diri sendiri, perasaan diri berbentuk sederhana, perasaan diri yang dikawal dalam bentuk beradab, perasaan diri yang menghargai kehidupan lain, perasaan diri yang risau merana didunia serta akhirat dan lalu beralatkan pemikiran yang sentiasa menuju proses kematangan tentunya membuahkan suatu hasil kedamaian jiwa.

Dan didalam ajaran Islam, syaitan akan sentiasa mengatur rancangan-rancangannya dengan menghasut iaitu menaburkan racun-racun keburukkan serta persengketaan. Kekuatan syaitan bukanlah dalam bentuk fizikal, tetapi bagaimana hasutan-hasutan jahatnya dapat tampil kedalam kehidupan seseorang individu mahupun sesebuah masyarakat tidak kira dalam bentuk apa pun, sehinggakan insan atau sesebuah masyarakat itu sendiri mengambil langkah fizikal seperti terjadinya persengketaan, kezaliman dan seterusnya.

bersambung...

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (7) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melaka (1) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (22) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga