Wednesday, June 30, 2010

81,000 anak luar nikah berdaftar membimbangkan


IPOH 29 Jun - Angka yang dikeluarkan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) bahawa terdapat 81,000 anak luar nikah berdaftar ketika ini merupakan perkembangan yang membimbangkan.

Presiden Institut Integriti Malaysia (IIM), Datuk Dr. Mohd. Tap Salleh berkata, antara punca yang menyumbang kepada peningkatan gejala sosial tersebut ialah penyaluran maklumat tanpa batasan dan perubahan budaya masyarakat.

Menurutnya, sebanyak 55 peratus rakyat Malaysia dilaporkan oleh Suruhanjaya Komunikasi Multimedia Malaysia (SKMM) sebagai 'gila Internet' dan mereka mempunyai akses terhadap penyaluran maklumat melalui alam maya yang begitu luas.

''Perkenalan melalui Facebook dan laman sosial lain akhirnya mengundang kepada pergaulan bebas sehingga membawa kepada keterlanjuran dan sebagainya.

''Ini berlaku jika kita tidak memiliki benteng dan integriti diri yang kuat dalam era globalisasi kini,'' katanya pada Seminar Pengukuhan Integriti Pemimpin Masyarakat Peringkat Negeri Perak di sini hari ini.

Teks ucapan beliau dibacakan oleh Pengarah Sektor Sosio Budaya IIM, Hamilye Sham Harun. Seminar sehari tersebut dirasmikan oleh Setiausaha Kerajaan Negeri, Datuk Seri Dr. Abdul Rahman Hashim.

Menurut Mohd. Tap, penyaluran maklumat secara berleluasa menyebabkan masyarakat terutama golongan muda lebih terdedah kepada budaya yang bertentangan dengan amalan masyarakat di negara ini dan tanpa disedari ia meresap ke dalam diri mereka.

Dalam hal itu, katanya, semua pemimpin masyarakat perlu memberi tumpuan dalam melaksanakan usaha pengukuhan integriti golongan belia yang merangkumi 11.8 juta atau 42 peratus daripada keseluruhan penduduk Malaysia.

-------------------------------------------------------------------

Ketua Pengarah Jabatan Pendaftaran Negara (JPN), Dato’ Alwi Ibrahim memberitakan sepanjang tempoh lima iaitu dari tahun 2005 sehingga 2009, sebanyak 214,033 bayi pelbagai bangsa “didaftarkan dengan status anak tidak sah taraf, termasuk kes anak yang tidak berbapa 104,834orang”.

Dalam tempoh lima tahun tersebut, anak luar nikah kaum Melayu adalah sebanyak 74,723 kes, kaum India sebanyak 23,696 kes, kaum Cina sebanyak 23,692 kes manakala selebihnya 91,922 kes adalah dari kaum-kaum yang lain.

-------------------------------------------------------------------

Wednesday, June 16, 2010

Persepsi / Tanggapan - 6


Penghuraian atau rumusan apa itu dunia disekitar insan adalah melalui persepsi yang dimilikinya dan persepsi ini dilapisi oleh deria-deria termasuk akalnya untuk kefahaman yang dimiliki akan apa itu sesuatu tersebut.

Samaada deria insan melakukan kesilapan atau tidak mahupun apa yang diterima oleh deria insan berupa suatu kesilapan atau tidak, dari situ ia memahami apakah atau bagaimanakah sesuatu tersebut kerana pengantungan melalui penerimaan deria-derianya.

Contohnya dari warna kanta kaca-mata serta bagaimana kanta tersebut, membuat seseorang melihat dunia luar dirinya. Sekiranya kuning warna kantanya, maka kuninglah dunia luar dilihatnya, sebegitu juga dengan warna-warna yang lain. Sekiranya suatu kanta kaca untuk mereka yang rabun jauh digunakan oleh mereka yang rabun jauh, maka jelas pandangannya tetapi sekiranya digunakan oleh mereka yang rabun dekat atau sihat penglihatannya, maka kanta untuk rabun jauh itu mengaburkan pandangan mereka.

Efek (effect) keatas sesuatu juga dapat menukar akan apa sebenarnya sesuatu atau perkara yang diterima oleh deria-deria lalu membuat persepsi berlandaskan pada efek tersebut bukan kepada keadaannya yang sebenar. Contohnya seseorang yang menangkap seekor ikan bilis yang kecil tetapi diceritakan pada temannya akan begitu besar ikan yang ditangkap, begitu payah sehingga hampir tenggelam sampahnya lantaran besarnya ikan tersebut membuat temannya menpercayai akan ceritanya berlatarkan efek-efek melalui tangan, muka dan kesungguhan yang dilakukannya.

Seperti juga dimisalkan bahawa dunia ini adalah patung usang seorang wanita yang tidak berroh tetapi diefekkan dengan segala macam make-up sehinggakan ia kelihatan hidup dan jelita yang membuatkan ramai pemuda bermati-matian untuk mengahwininya.

Mungkin diatas rasionalnya fikiran, diatas keyakinan diri serta pada pendirian diri akan apa sesuatu tersebut, seseorang insan dapat menapis segala maklumat yang diterima oleh derianya. Seperti dari ilmu, pengalaman atau fitrah insaniah yang asli menerbitkan fikiran rasional akan erti sebenar sesuatu tersebut, dari keyakinan berlantaskan kebenaran dapat ia menterjemahkan sesuatu tersebut dan mahupun dari pendirian diri yang cenderung pada kebenaran dapat ia menapis sesuatu yang diterima oleh deria-derianya.

Namun lazimnya yang berlaku, diri insan sedari awal disumbatkan dengan segala kedustaan seperti disumbatkan dengan efek-efek buat kehebatan duniawi atau kebendaan, bukan rupa sebenar kehidupan didunia fana ini, lantas ia tertipu dalam persepsi dusta dengan mempercayai akan kehebatan duniawi atau kebendaan dan melupai kehebatan sebenar Pencipta alam yang menjadikan segala-galanya dan segalanya tertakluk dibawah kekuasaan Pencipta alam.

Sebagaimana duit syilling 50 cent didekatkan didepan mata seseorang, lalu apa yang dilihat dan dimengertikan hanyalah rupa bentuk serta nilai duit syilling tersebut sedangkan pandangan gunung-ganang yang besar lagi tinggi terjegat didepan dirinya tidak dilihatnya lantaran pandangannya tertutup oleh duit syilling 50 cent tersebut.

Kerana itu, untuk mendapat persepsi sebenar akan kehidupan ini, perlunya suatu usaha berlanjutan menceritakan kebenaran, menceritakan kebesaran Maha Pencipta, menceritakan akan hidup didunia fana ini hanya sementara serta adanya neraka dan syurga, membacakan akan ayat-ayat yang difirmankan oleh Pencipta alam, membaca hadis-hadis sabdaan Nabi Muhamad s.a.w serta dari mereka-mereka yang berada dijalan yang hak agar persepsi hidup tidak bergantung hanya kepada ainul-yakin (keyakinan melalui apa yang dilihat) atau keyakinan dari apa yang dicapai oleh deria-derianya akan tetapi keyakinan sebenar kepada segala yang dinyatakan oleh Pencipta alam melalui utusannya Nabi Muhamad s.a.w.

Monday, June 14, 2010

Persepsi / Tanggapan - 5


Persepsi atau tanggapan keatas sesuatu mungkin hanyalah mainan minda, namun dalam pada itu, ia lazimnya memainkan peranan penting dalam mengambil sesuatu keputusan hatta kekadang ia keperingkat menentukan keputusan hitam-putih atau hidup-mati seseorang.

Contohnya, diatas persepsi yang salah, suatu pasangan remaja yang menyangka bahawa hidup remaja mereka adalah indah serta tiada apa dapat mengatasi perasaan cinta yang dimiliki mereka sehinggalah sigadis mengandung atas keterlanjuran pasangan tersebut melakukan perzinaan yang mana membuat kehidupan sigadis seterusnya menjadi derita.

Mahupun contohnya persepsi penjudi yang menyangka bahawa melalui perjudian, mungkin dia dapat merubah kehidupannya untuk menjadi kaya dan senang-lenang, tetapi kenyataannya, telah berjuta-juta insan saban hari diseluruh dunia kehilangan hartanya, kehilangan kerjanya hatta kepada kehilangan keluarganya diatas ketagihnya kepada perjudian.

Persepsi yang salah adalah berpunca dari berbagai-bagai perkara seperti dari kesilapan maklumat tentang sesuatu, kekurangan bukti akan sesuatu tersebut, kesilapan dalam pengamatan terhadap sesuatu lantaran terlalu menumpukan pada sesuatu yang lain (seperti kes sigadis diatas yang hanya mengutamakan cinta sehingga terjebak dalam petaka hidupnya), pengaruh-pengaruh negatif yang mengundang kepada keinginan nafsu dan seterusnya.

Persepsi adalah juga berkaitan dengan hipotesis atau hipotesa (Yunani- Hypothesis iaitu hypo/dibawah dan thesis/pendirian bererti dibawah pendirian atau pendapat yang ditegakkan) sebuah istilah yang digunakan iaitu untuk mencuba memberi jawapan sementara mengikut pendirian atau pendapat diri mahupun mengikut kaedah sebagaimana lazim dirinya berfikir samaada secara sedar mahupun terarah diatas sesuatu sebab.

Seperti contohnya, bila terdengar anjing menyalak ditengah malam maka disangka adanya pencuri maka bila benar adanya pencuri maka benar dugaan atau hipotesisnya sedang bila sebaliknya iaitu tiada pencuri, hanyalah jiran disebelah rumah balik lewat malam atau sesuatu sebab yang lain, maka hipotesisnya adalah keliru dan salah.

Terbentuknya persepsi atau tanggapan keatas sesuatu adalah kerana peranan besar dari sesuatu yang didakwah atau diri didakwahkan. Sekiranya sesuatu dakwah tersebut adalah kebenaran dan hak, maka benarlah persepsi yang dimiliki sementara sekiranya sesuatu dakwah tersebut adalah dusta atau tidak benar (dakyah), maka sebegitulah juga persepsi yang dimiliki.

Lantas dari itu, perlunya didakwahkan kebenaran saban waktu kerana ia adalah asbab untuk mendapat persepsi buat kebenaran serta terbinanya keyakinan berasaskan kebenaran yang membawa kepada pendirian diri.

Dalam mana risalah sempurna yang dibawa oleh Nabi Muhamad s.a.w adalah yang perlu didakwahkan saban waktu kerana ia adalah kebenaran hakiki untuk sekelian alam mahupun sekian zaman dan untuk kesejahteraan serta kejayaan buat kehidupan didunia dan seterusnya kehidupan diakhirat.

Bersambung...

Saturday, June 12, 2010

Persepsi / Tanggapan - 4


Sesuatu tersebut diduga sebagai hakikat atau kenyataan lazimnya berdasarkan persepsi yang dimiliki oleh pemiliknya. Namun sering-kali sesuatu yang bukan hakikat diduga sebagai hakikat manakala sesuatu yang hakikat diduga sebaliknya.

Dari itu juga, terdapat sentiasa perbezaan pendapat mahupun seterusnya kepada perbalahan atau sehingga kepada pertumpahan darah disebabkan perbezaan persepsi terhadap sesuatu perkara yang mana biarpun pada hakikatnya ia adalah suatu perkara yang sama.

Contohnya bila dikatakan tentang budaya kehidupan yang dizahirkan dalam kehidupan seharian insan, tentunya wujud hari ini beribu ragam bentuk budaya kehidupan, samaada sesuatu budaya kehidupan itu hanya untuk sesetempat, sesekumpulan atau pun sesuatu budaya kehidupan yang telah menjangkau keseluruh pelusuk alam, melahirkan perbezaan tentang arah atau cara hidup yang diinginkan berpandukan pergertian persepsi dari budaya kehidupan yang dituruti.

Sedangkan pada hakikatnya, setiap insan yang hidup didunia ini melalui suatu perjalanan kehidupan yang sama iaitu hadir didunia fana ini dan menuju kepada kehidupan yang abadi iaitu kehidupan selepas kematiannya.

Perbezaan sesuatu yang hakikat dengan sesuatu yang bukan hakikat adalah seperti contohnya sekeping gambar harimau ditunjukkan kepada seekor rusa, tentunya sirusa tidak menunjukkan sebarang perasaan ketakutan, malah dilumat dan ditelan gambar harimau tersebut berbanding dengan seekor harimau yang sebenar dibawa menghampiri sirusa.

Ini kerana gambar harimau biarpun dizahirkan rupa harimau namun ia tetap bukan hakikat siharimau berbandingkan harimau yang sebenarnya ditampilkan. Sebegitulah ramainya insan disetiap zaman tenggelam dalam kesilapan pengertian hakikat dunia sebenar atau kehidupan sebenar yang dilaluinya saban hari.

Ramai insan yang persepsinya menyangkanya dunia ini adalah segalanya dan seluruh daya-upaya dicurahkan hanya pada kehidupan duniawi sedangkan hakikatnya bila kematian menjelma, bererti berakhirlah kehidupan dunia yang sementara. Sebagaimana Syaidina Ali r.a pernah berkata, yang maksudnya bahawa dunia ini adalah mimpi dan terjaganya dari mimpi adalah bila kematian menjelma.

Dunia fana ini adalah sebenarnya seperti fata-morgana, yang mana hakikatnya merupakan medan ujian untuk insan dan dunia ini bukanlah tempat sebenar untuk kehidupan yang hakiki seperti misalnya perbezaan alam persekolahan dengan dunia pekerjaan yang mana dialam persekolahan merupakan medan ujian untuk mendapat pekerjaan kemudiannya berbanding alam pekerjaan itu sendiri yang memerlukan lebih penumpuan kerana tanggung-jawab yang dibebani.

Jesteru itu, apakah jalan untuk insan mengenal hakikat sebenarnya kehidupan untuk dirinya? Ini tentulah berbalik kembali kepada apa kehendak Pencipta alam itu sendiri yang mencipta segalanya. Mencipta tempat dan waktu serta insan itu sendiri.


Bersambung...

Tajuk

Abbasiyah (1) altruisme - ikram (3) Aqidah (1) art video (20) Bahasa dan penampilan (5) Bangsa Melayu (7) batas sempadan (9) Berita (15) Besi (1) Biography solihin (1) Budaya dan pengertiannya (16) catitan (2) cerdik/bodoh dan antaranya (6) cetusan minda (8) cinta dan syahwat (3) Doha - Qatar (2) Eid Mubarak (5) Fantasia falasi (3) Fibonacci (1) Filem (1) Fungsi seni (1) gangsa (1) hukum (6) huruf (2) hutang (1) ijtima (1) Iklan (2) imitasi dan memori (1) infiniti (5) jalan2 (2) kebangsaan/nationalisme (2) kebebasan bersuara (1) Kelahiran kesenian yang mengubah warna dunia. (1) Kembali sebentar tentang erti seni (Islam) (1) kerja otak (1) Kesenian dunia Islam (1) konsep kendiri (3) konspirasi (1) Lentok tangan (1) Malaysia (3) Maslahah atau mafsadah (1) Maya (ilusi) (4) Melaka (1) Melayu (2) Melayu dan Islam (9) minda (2) musik (2) nukilan rasa (1) Pantang dalam berkarya (1) Pause (6) Pengajian dan pengertian budaya (1) Perasaan dan pemikiran (5) Persepsi / Tanggapan (6) pointillism (2) populasi dunia (9) Produk sejarah (11) Program dan hayat (2) prosa (4) ramadan (2) realiti - kenyataan (7) Sajak (21) Sangkaan (2) sebab dan akibat (18) sejarah (10) Sejarah mengubah/terubah (5) Sejarah seni dalam kehidupan insan (1) Sejarah video (1) Seni Bahasa (2) Seni dalam imiginasi (1) seni kata (1) Seni logam (3) Seni textil (budaya berpakaian) (2) Seni-seni mempertahankan diri (1) sound (1) Srivijaya (3) Sunda (6) Tahap kesederhanaan (1) Tahap-tahap kehidupan (14) tenung bintang (1) Terkesan dengan suasana (2) Tradisional dalam makna (1) Ukuran dan kayu pengukurnya (2) updated (1) Usia manusia (3) vision (1) wang (7) Wujudkah kosong? (2) zarzh slide (12)

Catitan lalu

Insuran & Road Tax Online

tetangga